Friday, March 10, 2017

Kita hidup tumpang menumpang

Ketika perjalanan pulang terserempak di hentian rehat stesen minyak, seorang ibu muda mahu pulang ke kampung halaman. Bekerja sebagai jururawat desa nun jauh di pedalaman Gua Musang Kelantan. Jadi saya memberi izin agar beliau tumpang bersama, kerana arah haluan kebetulan sama. Saban minggu begitulah rutinnya pulang pada hujung minggu.

Sempat kami berkongsi kisah kehidupan. Beliau sebagai jururawat desa hanya seorang diri bertugas. Jadi seorang ibu tua mengajak menumpang bermalam sebagai teman. Jadi itulah rutinya saban minggu. Siang bertugas sebagai jururawat desa, malam menemani seorang ibu tua. Hujung  minggu pulang ke pangkuan keluarga. Beliau meronta kadangkala sedih kerana jauh dari keluarga.
Setiap kesusahan ada kesenangan hujungnya. Sabarlah mungkin ada peluang kelak untuk lebih dekat dengan keluarga. Berhenti kerja bukan jalannya. Mungkin tanggungjawabnya sekarang ini sangat penting untuk penduduk pedalaman. Tanggungjawab kepada masyarakat.

Sempat juga beliau bercerita jatuh ke sungai besar semasa bertugas. Sempat disambar rakan setugas. Kerana tergelincir ketika mahu naik ke sampan. Beliau jatuh dan naik semula ke permukaan kerana memakai jaket keselamatan. Itu adalah antara cabaran paling melekat dalam fikirannya. Sehingga kini beliau masih bertahan dan banyak iktibar dalam tuntutan tugas yang dilalui.

Peranan kita setiap hari bukan sekadar untuk diri sendiri. Kita saling tumpang menumpang untuk melengkapi. Sepanjang perjalanan banyak yang kami kongsikan. Walaupun perjalanan sebenarnya sekitar satu jam ia membawa lebih kepada dua jam kerana trafik pada puncak hujung minggu. Ramai yang berada di pedalaman pulang ke bandar. Walaupun sebentar dan kami hanya berkenalan tidak lebih dua jam. Namun perkongsian dan kisah menjadikan satu lagi ikhtibar yang mematangkan. Tidak kira siapa kita kini, surirumah, pekerja awam, swasta, usahawan mempunyai sisi kehidupan yang perlu kita raih kesyukuran. Moganya kita sekalian wanita bersedia dengan apa sahaja cabaran mendatang. Pada masa yang sama kekal utuh menyemai kasih sayang.

Tuesday, February 28, 2017

Surirumah tradisional vs suri moden



Teks: Masayu Ahmad
Ibu bila ibu mahu masak sarapan pagi? Sudah lama kami tidak bawa bekal. Minta Arif pada suatu petang. Begitulah selalunya apabila mereka mula teringat ingat akan masakan pagi ibu. Ketika rajin dan ruang masa di puncak berpagi menyediakan bekal anak anak sekolah. Jika tidak, hanya berbekalkan roti untuk alas pagi.
Datang pula Aiman mengadu untuk bawa bekal lebih banyak.
Ibu, ibu letak nasi banyak sikit ya.
Kenapa?
Kawan kawan mahu beli, berapa harga?
RM2 sebungkus sudahlah.
Tak apalah Aiman makan sahajalah dengan Ikhwan.
Tetapi ramai makan sama. Saya tak kenyang.
Makan ramai ramai kan seronok. Balik sekolah nanti makan sampai kenyang.
Apabila berbual dengan Aiman terus melintas kenangan saya ketika usia mereka. Tak apalah Aiman tak perlu menjual dahulu. Berkongsi dan belajar memberi. Makan berjemaah lebih menyeronokkan. Apa yang kita makan dan kawan dapat rasa bukan sahaja belajar berkongsi malah lebih mengeratkan persahabatan.
Ternyata apabila jadual mula rancak berselang pula mahu masak pagi. Idea paling bernas adalah membuat senarai menu. Nasi berlauk untuk hari Ahad, nasi lemak hari Isnin, nasi ayam goreng kicap hari Selasa dan hari hari seterusnya. Ibu selalu berharap untuk konsisten memasak pagi. Namun kadangkala gagal juga. Moga masakan ini meninggalkan manis buat kalian. Masakan ini mengingatkan kelak sedapnya masakan ibu tak ada siapa boleh lawan. Semua orang pun mengatakan masakan ibu mereka adalah terbaik. Moga  kelak apabila ibu sudah tidak ada inilah salah satu kenangan yang ditinggalkan
Ketika di sekolah rendah tugas rutin letak karipap arwah nenek di kantin sekolah. Usai balik sekolah, singgah lagi ke kantin kemudian jika ada baki makan bersama kawan kawan sambil berjalan kaki.
 Aroma pagi wangi dari dapur seawal jam lima pagi antara memori paling melekat sehingga kini. Arwah mek (panggilan ibu di Kelantan) sudah pun siap panaskan lauk. Bungkus dengan kertas yang dilapik dengan alas plastik. Kadangkala nasi berlauk, bihun goreng atau nasi goreng. Sungguh sedap makan di bawah pokok bersama rakan rakan yang membawa bekal.
Ketika menginjak ke sekolah menengah Mek mengusahakan kedai makan sebelah rumah. Maka apabila jam empat atau lima pagi macam macam bau. Ayam goreng, nasi lemak, nasi berlauk juga nasi kerabu. Dalam kesejukan dinihari aroma semerbak sudah mampu membuatkan mata tidak lagi mengantuk. Ia jam semulajadi. Ketika seusia anak-anak sarapan pagi agak mewah dengan menu nasi untuk sarapan pagi. Deretan kuih muih, malah ketika itu harga kuih cukup murah. RM1 dapat lima atau enam biji. Besar dan sedap pula. Semuanya adalah hasil usaha suri yang membuat kuih dan letak kuih di kedai kedai. Kedai kami antara yang popular kerana mempunyai menu nasi dan juga banyak pilihan kuih.
Saya pula sudah biasa membantu mek di kedai. Sebelum ke sekolah membungkus nasi dan melayan pelanggan awal pagi. Juga membawa beberapa bungkus pesanan rakan rakan sekolah.  Biasanya berjumlah RM5, memang sangat lumayan. Jual dapat upah dapat bekal juga dapat.
            Tidak ada beza surirumah moden mahupun tradisional, ceruk dapur adalah salah satu kebahagian yang boleh dicipta. Masakan biasa tetap enak apabila dijamah anak-anak. Masakan biasa yang dimasak dengan sentuhan kasih sayang membangkitkan rasa luar biasa. Sayang yang berpanjangan sehinggalah apabila hayat dikandung tanah ia melakar memori dalam kotak fikiran anak-anak. Tinggalkan sentuhan kasih sayang jadilah surirumah moden yang masih mengekalkan sentuhan tradisi.


Tuesday, February 21, 2017

Inspirasi Bkrja Di Rumah

Assalammualaikum Kak Mas, 


Saya tak pernah terfikir untuk berhenti kerja makan gaji dalam masa sesingkat ini. Saya berhenti kerja pun secara mengejut. Cuma bagi 2 minggu notis dekat majikan. Disebabkan keadaan kesihatan anak saya yang kurang baik sejak kebelakangan ini, saya dan suami fikir ini saja jalan yang terbaik untuk kami. Saya ingin menjaga anak saya sendiri di rumah. 

Tanpa persediaan yang rapi dari segi mental & fizikal memang sesuatu yang mencabar untuk saya. Tambahan pulak, masih ada hutang yang saya perlu lunaskan setiap bulan. Dalam keadaan drastik berhenti tanpa apapun persiapan yang saya buat, memang rasa takut dan bimbang tu sentiasa ada. Walaupun saya ada "business part time" tapi saya jadi kurang yakin sebab hasil keuntungan daripada perniagaan itu  tak banyak mana. Mungkin kerana saya juga kurang serius semasa menjalankan perniagaan ini secara sambilan dulu. Bebekalkan duit simpanan yang ada, saya nekad dengan keputusan saya. Bagi saya, anak lagi penting dari segala yang saya ada di dunia ini. Duit boleh cari, tetapi anak tak mungkin ada galang ganti.

Sana sini saya "google" nak cari inspirasi dari pengalaman ibu-ibu yang pernah berhenti kerja makan gaji. Ada. Tapi tak banyak. Saya perlukan lebih lagi. Saya mahukan motivasi dan inspirasi dari mereka yang pernah lalui apa yang saya terpaksa lalui sekarang ni. Kata orang, hanya orang yang dah pernah lalui sahaja yang akan faham perasaan kita. Saya diperkenalkan dengan e-book ni oleh Puan Amalina Rohaizad. Dari beliau jugakla saya kenal Puan Masayu Ahmad, penulis buku ini. Saya rasa e-book ni sebagai pertolongan Allah SWT kepada saya. Saat saya dihantui rasa takut, gusar dan bimbang, e-book ni ibarat "ubat" untuk mengubati kegusaran hati saya.

Review e-book Inspirasi Bekerja Dari Rumah 

Selepas saya membaca e-book ni, saya boleh kembali bertenang dari rasa takut dan risau. Saya jadi lebih bersemangat dan positif untuk bekerja sendiri. e-book ni sarat dengan perkongsian pengalaman ibu-ibu yang memilih untuk bekerja dari rumah. Bagaimana mereka bermula, apa persediaan yang mereka buat, dari mana mereka mengumpul modal, bagaimana mereka mengembangkan perniagaan mereka sehingga dikenali ramai. Mereka jugak turut berkongsi apakah ujian dan cabaran yang terpaksa mereka lalui sepanjang bekerja di rumah. 

Setiap dari mereka ada ujian dan halangan yang terpaksa mereka lalui. Tapi yang paling penting, saya kagum dengan semangat mereka. Walaupun ada yang pernah jatuh dan gagal berkali-kali, mereka tetap bangkit melawan cabaran. Tiada istilah putus asa dalam kamus hidup mereka.  Dalam.e-book ni juga ada dikongsikan bagaimana mereka membahagikan masa antara pekerjaan dan hal ehwal rumah tangga. Bagaimana mereka mengurus masa dengan baik. Setelah tamat membaca e-book ni, saya dapat simpulkan bahawa semua orang mampu menjana pendapatan dari rumah. Bukan soal modal atau kemahiran yang perlu ada sebelum memulakan sesuatu kerja, tetapi semangat dan usaha yang harus jadi fokus utama.e-book ini benar-benar membuka mata saya bahawa wanita yang bekerja dari rumah juga mampu meraih pendapatan lumayan. Berada di rumah, bukan saja kita dapat melihat anak membesar di hadapan mata, tapi kita juga boleh membantu meningkatkan lagi pendapatan keluarga. 

Saya sangat tertarik tentang perkongsian Puan Mazlina Omar yang merupakan usahawan tuisyen. Beliau ada berkongsi tentang program infak yang beliau jalankan dengan suami dalam membantu anak-anak mengikuti kelas spoken English dengan kadar yuran yang sangat rendah. Program itu sudah pasti  menjadi "saham akhirat" yang tinggi pahalanya buat mereka berdua. Dari perkongsian ini juga buat saya terfikir bahawa berada di rumah bukan bermakna kita tidak boleh menyumbang "sesuatu" kepada masyarakat yang boleh menjadi saham pahala kita di akhirat kelak. Kalau kita tak mampu sedekahkan harta, kita masih mampu memperoleh pahala dengan berkongsi kemahiran dan ilmu yang kita ada dengan orang lain.

e-book inspirasi bekerja dari rumah bukanlah sekadar kisah tentang pengalaman ibu-ibu ini dalam menjana duit dari rumah, tapi turut dikongsikan ketekunan dan usaha mereka  membantu dan memudahkan urusan orang lain dengan kemahiran dan perniagaan yang mereka ada. Saya kagum dengan idea kreatif mereka dalam memilih perniagaan atau perkhidmatan yang mereka ingin jalankan. e-book ni sangat memberi inspirasi kepada mereka yang perlukan suntikan semangat untuk memulakan kerja dari rumah seperti saya. Pengalaman orang lain dapat membuka mata kita untuk lebih yakin dan sentiasa berfikiran positif untuk memulakan langkah pertama. Kalau mereka boleh, kita pun boleh! Kita tidak perlu takut untuk gagal tetapi kita harus takut jika kita tidak pernah berusaha untuk mencuba. Perkongsian ibu-ibu dalam e-book ini juga mengetengahkan tentang konsep rezeki Allah swt itu sangat luas. Tidak kiralah di mana kita memilih untuk bekerja. asalkan kita yakin dengan apa kita buat, sentiasa menjaga hubungan yang baik dengan Allah SWT dan sesama manusia, in Sha Allah rezeki itu sentiasa ada. Yakinlah!

Review e-book Yeay Mama sudah 'Resign'! 

e-book  "Mama sudah Resign" mempunyai pelbagai cerita pengalaman ibu-ibu yang memilih untuk 'resign' dan bekerja dari rumah. Mereka bercerita tentang perasaan dan masalah yang mereka hadapi sepanjang bekerja di pejabat dan perkara yang membuatkan mereka nekad mengambil keputusan untuk berhenti. Boleh dikatakan apa yang mereka kongsi dan alami sepanjang bekerja makan gaji banyak persamaan dengan apa yang saya rasa sekarang ini. Antara faktor ibu-ibu ini berhenti kerja makan gaji adalah kerana  kekangan masa, tidak dapat menumpukan perhatian sepenuhnya kepada anak-anak dan suami, dan naluri seorang ibu yang ingin sentiasa merasa ingin dekat dengan anaknya. e-book ini lebih kepada penekanan tentang emosi dan naluri seorang ibu yang ingin berada dekat dengan keluarga tetapi terpaksa keluar mencari rezeki di luar. Akhirnya mereka memilih untuk "resign" walaupun kebanyakan daripada mereka memiliki kerjaya tetap dengan gaji lumayan. 

Mereka juga turut berkongsi tentang pengalaman mereka dalam membuat persediaan sebelum berhenti kerja termasuklah persediaan dari segi kewangan dan perancangan lain selepas mereka "resign" kelak. Ada juga yang telah menjalankan perniagaan secara sambilan sebelum berhenti kerja. Apa yang penting bila memilih untuk berhenti kerja, kita harus bijak dalam "merancang". Para ibu juga perlukan persediaan yang rapi dari segi emosi dan mental. Bagaimana untuk menghadapi tekanan dan pandangan negatif orang sekeliling apabila memilih untuk berhenti kerja. Tidak semua orang termasuklah keluarga yang boleh menerima secara positif bila kita memilih untuk bekerja sendiri. Mereka masih berangapan yang bekerja sendiri tiada jaminan dari segi kerjaya berbanding mereka yang makan gaji. Kita harus bijak dalam menangani isu ini dengan tenang. 

Dalam e-book ini juga ada disediakan satu bahagian Q&A (soal & jawab). Semua persoalan yang ada di minda  saya tentang berhenti kerja dan memulakan perniagaan sendiri ada dalam bahagiaan ini. Apa persediaan yang saya perlu buat, apakah cabaran yang bakal saya hadapi, bagaimana saya harus menguruskan masa dengan baik, bagaimana untuk mempromosikan perniagaan saya agar dikenali ramai dan pelbagai lagi tips dan panduan yang sangat bermanfaat untuk saya sebelum memulakan perniagaan dari rumah ini.

Perkongsian ibu-ibu yang pernah bekerja dan kemudian berhenti terasa dekat dengan saya. Kata-kata nasihat dan tips yang mereka berikan buatkan saya semakin yakin dengan keputusan yang saya buat. Saya rasa sangat bermotivasi selepas membaca penglaman ibu-ibu dalam e-book ini. Saya berazam untuk mengikuti jejak langkah mereka suatu hari nanti. 

Terima kasih Puan Masayu kerena munulis e-book hebat ini. Perkongsian pengalaman ibu-ibu ini sangat membantu saya dalam memulakan langkah untuk bekerja dari rumah di samping memberi sepenuh tumpuan kepada anak kesayangan saya. Semoga Allah SWT merahmati segala usaha Puan untuk membantu kami dalam mendapatkan inspirasi untuk bekerja sendiri. 


Yang Ikhlas,

Nor Fahimah Mohd Mahayuddin 

Monday, February 6, 2017

Mencari titik keseimbangan.

Tks: Masayu Ahmad
pn.masayu@gmail.com
www.masayuahmad.com 1738

Setiap wanita yang bergelar ibu, emak, umi. mama dan apa sahaja gelaran adalah anugerah tidak ternilai. Hari pertama bergelar isteri tentunya juga hari pertama bergelar ibu adalah hari penuh bersejarah. Ia titik mula satu perjalanan pengalaman yang jauh. Kadangkala memerlukan pecutan kadangkala perlu berhenti berehat. Namun segalanya atas tanggungjawab mahu memberi yang terbaik kepada keluarga. Fokus bukan sahaja buat suami, juga buat anak-anak, ibu bapa, diri sendiri dan masyarakat. Pelbagai topi peranan kita santuni setiap hari, bermula sebagai siren disiplin, tukang masa, juru fesyen, pemandu, guru tuisyen, jururawat malah juga kaunselor.

Di sinilah titik mula keseimbangan mencuri perhatian dan jati diri agar tegak berada pada landasan yang betul. Dalam aspek disiplin kebolehan menyiapkan kerja tepat masa, tidak suka bertangguh dan tidak suka kerja lebih masa adalah satu keutamaan. Ini adalah kerana di rumah juga ada tanggungjawab yang perlu diselesaikan begitu juga apabila bertukar topi apabila bekerja di pejabat mahupun sebagai usahawan.

Ramai ibu bekerja mempunyai sikap yang mahukan kesempurnaan. Kita mahu menyelesaikan dalam senarai ‘to do list’ dapat diselesaikan dengan cepat.  Ramai ibu bekerja terjebak dalam masalah pengurusan masa. Sentiasa mengeluh tidak cukup masa dan kerja terlalu banyak.
Apa yang perlu adalah penyesuaian dan sikap fleksibel, tahu fokus pada masa penting untuk tugas yang penting. Tidak ambil mudah dan main-main dan suka menanguh-nanguhkan kerja, akibatnya kerja kian bertambah. Jika anda memaksa diri agar lebih realistik untuk mengurus masa dengan lebih baik, maka lebih banyak tugas yang mampu diselesaikan tepat masa.

Kadangkala anda tidak menyangka bahawa anda mampu dan boleh melakukan melebihi keupayaan yang sebenar. Ia adalah sikap dan ubah sikap untuk perubahan yang lebih baik, pengurusan masa yang lebih cekap, buang sikap bertangguh, dan lebih positif menangani banyak tugas seharian.
Latih dri untuk membuat kerja pagi dengan lebih lancer. Konsisten dengan tugas pagi dan selesakan dengan mudah. Bangun awal sebelum anak-anak bangun, nikmati hari dengan minum secawan kopi panas untuk tenaga pagi. Mandi sudah siap sedia sebelum anak anak bangun. Bekalan anak anak  dan segala peralatan sekolah semua sudah beres pada malam hari. Ajar anak anak berdikari dan melakukan perkara mudah dengan pantauan minia.

Hal ini membantu untuk mereka lebih pandai mengurus diri sementara ibu boleh melakukan hal-hal lain. Biasakan mengambil sarapan yang mudah dan menjimatkan masa.
Jadikan hubungan sebagai perkongsian harmoni. Selalu berbincang suami isteri untuk mendapatkan penyelesaian tentang penjagaan anak di rumah mahupun tentang hal sekolah dan hal lain-lain. Pupuk hubungan baik dengan pengasuh, memberi waktu cuti, memberi hadiah atau menghadiri jemputan majlis kesyukuran. Sering bertukar pandangan tentang hal anak-anak, mendengar masalah pengasuh.. Sertai mana-mana aktiviti sukarela jika ada kesempatan dan sedikit masa terluang. Tetap berhubung dengan guru atau pengasuh melalui telefon atau email.

Sudah mempunyai senarai semak? Ya. Biasakan diri bangun pagi, lakukan regangan, minum kopi panas dan mula kejutkan anak-anak. Jika anak-anak masih kecil 1 hingga 5 tahun. Biarkan anda sudah benar-benar bersedia dan kelengkapan sudah siap barulah kejutkan mereka. Jika anak sudah bersekolah latih dari awal agar mereka boleh dan sudah dapat menguruskan diri sendiri.
Jika sudah biasa, tambahkan lagi tugas mereka, bangun mengemas katil sendiri dan sudah tahu mana letak pakaian, dan barang-barang keperluan untuk hari tersebut. Latih setiap hari bermula perkara yang kecil, lama-kelamaan akan menjadi kebiasaan. Jadi pagi anda adalah rutin yang mudah, bukannya penuh kelam kabut.

Jadikan ia rutin bertenaga. Fikirkan segala rutin harian adalah rutin yang menyeronokkan dengan menghidupkan motivasi dan semangat setiap ahli keluarga. Ia bermula dengan seorang ibu yang sihat, aktif, positif dengan bangun pagi dengan penuh semangat. Apabila ahli keluarga lain melihat anda dalam keadaan ceria dan positif, ia mempengaruhi permulaan hari dan membiasakan ia berjalan lancar hinga ke malam.





Wednesday, February 1, 2017

Menghargai kejayaan kecil


Teks: Masayu Ahmad
pn.masayu@gmail.com
www.masayuahmad.com

Artikel Mingguan Wanita 1737

Banyak kali apabila sampai di pintu rumah, anda lelah. Acapkali berperang dengan pasangan kerana tidak menang tangan menangani segala urusan rumah tangga seorang diri. Pengurusan waktu yang baik adalah menyeimbangkan kerjaya dan tugas sebagai ibu. Bukan sekadar memikirkan letihnya rutin mengurusankan anak-anak sekolah. Malah urusan rumahtangga yang menuntut perhatian bukan sedikit. Mula praktikkan kitaran kerja berkualiti dan fleksibel. Contohnya melakukan perbelanjaan untuk bahan basah seminggu sekali, boleh mengurangkan masa dan perbelanjaan untuk sekeluarga seminggu sekali.
Lebihan masa yang ada boleh digunakan untuk dinikmati masa berkualiti bersama keluarga. Ini adalah sekadar contoh, masih banyak penyelesaian kepada pengurusan masa yang lebih berkesan. Selain itu, anda boleh membuat senarai tugas dan minta keutamaan dan boleh melihat senarai tersebut dan mula menumpukan untuk menyelesaikan satu persatu. Ini adalah penyelesaian untuk disiplin baik menyelesaikan satu persatu tugas sehingga selesai.
            Apabila bergelar ibu dan isteri tidak lagi bersiap sebagaimana muda mudi. Kalau boleh mahu pakaian dan tudung yang boleh terus siap dipakai tanpa perlu lagi digosok. Pengurusan pakaian adalah salah satu topik utama yang mencuri banyak masa ramai ibu tidak kira bekerja di luar rumah mahupun suriruah sepenuh masa.
            Selain keperluan untuk diri sendiri, juga perlu memastikan anak anak berpakaian terurus, siap segala kerja sekolah dan juga keperluan lain. Selesai rutin kerja luar rumah 9 pagi hingga 5 petang, pulang ke rumah saatnya pula melihat barisan urusan rumah tangga. Aktiviti sekolah anak anak, makan malam dan mengemas rumah jika sempat.
            Set diri apabila sudah habis waktu bekerja, masanya untuk fokus kepada urusan di rumah iaitu tidak mencampur aduk dua urusan berbeza pada satu masa. Setiap orang hanya ada 24 jam sahaja, ibarat potngan sebiji kek yang mempunya agihan untuk tempoh satu hari. Kadangkala mengapa perlu kerja sampai lewat malam, padahal di rumah juga keluarga memerlukan anda. Bukan sekadar bertahan hingga lewat masa, ada juga indiviu yang membawa balik kerja pulang ke rumah.
            Mula latih diri dengan menghargai kejayaan kecil iaitu menguasai urusan yang menjadi keutamaan setiap hari. Apabila berjaya melakukan ia adalah kejayaan yang perlu dirai. Berilah hadiah kepada diri sendiri sebagai salah satu dorongan. Hadiah berupa rawatan di spa, satu hari tanpa lakukan apa apa, atau memilih melakukan hobi yang digemari. Ini salah satu cara untuk mengekalkan momentum dan motivasi.
Membuat senara ‘to do list’ pada malam hari mengikut urutan penting, perkara demi perkara yang perlu diselesakan hari itu. Mula selesakan perkarang yang paling penting. dan mengikut turutan. Abaikan dahulu perkara tidak penting. Ramai antara kita yang terperangkap melakukan perkara-perkara kurang penting pada masa paling produktif awal pagi sepeti melayan laman sosial (face book). Antara aktiviti yang mencuri masa melayan perbualan dan sembang yang tidak penting di internet. Terperangkap dengan aplikasi telefon pintar yang hanya membuang masa. Sepatutnya sudah hampir separuh hari, kerja yang patut diselesaikan awal pagi masih belum selesai kerana banyak melayan perkara perkara yang kurang penting. Kemudian terpaksa pula bekerja lebih masa melebihi jam kerja sepatutnya. Jika tidak, membawa pulang kerja ke rumah, sepatutnya disiapkan di tempat kerja tetapi disiapkan pula di rumah. Nampak kelihatan mudah tetapi inilah situasi yang dialami ramai individu. Ia adalah pelengah dan pencuri masa secara senyap.
Katakan tidak. Sebagai wanita, ramai yang tidak pandai untuk mengatakan tidak kepada orang sekeliling. Kita sering terperangkap mahu menjaga hati orang lain, agar tidak ada perspektif buruk terhadap diri kita, dipandang pemalas, tidak suka menolong dan sebagainya. Tetapkan sikap kita adalah pekerja baik selagi mana tahu skop pekerjaan dan menyiapkan kerja di bawah tanggungjawab kita sebagaiman yang dimahukan majikan.

Untuk kerja-kerja tambahan sekadar untuk menyedapkan perasaan rakan, nyatakan tidak dan nyatakan pendirian. Jika kekal dengan prinsip ini orang lain tidak mudah mengambil kesempatan dengan memberi kerja yang bukan sepatutnya. Orang lain juga perlu memahami batas waktu dan belajar untuk menghormati hak anda.

Tuesday, January 24, 2017

Ebook Inspirasi Bekerja Di Rumah

Inspirasi Bekerja Di Rumah
Teks : Noormaziana Zainal Abidin
puanmazianazainal@gmail.com

www.mazianazainalabidin.blogspot.com

Ebook Inspirasi Bekerja Di Rumah
Seakan ada auranya di situ. Seakan ada jiwa dalam setiap bait-bait dialognya. Dan sebab itu ia berjudul "inspirasi". 

Memaparkan kisah-kisah jatuh bangun seorang usahawan wanita yang bergelar ibu dan isteri, walau hanya duduk di rumah. Atas desakkan tertentu, wanita-wanita ini berhenti kerja makan gaji dan menumpu perhatian pada tugasan rumahtangga. Dan atas sebab tertentu juga, mereka ini ingin mempunyai empayar sendiri, duit poket sendiri serta membantu ekonomi rumahtangga. Pelbagai episod kekecewaan yang mereka tempuhi. Namun, mereka bangkit demi keluarga.

Hati seorang suri.
Terhimpit dengan permasalahan ekonomi, anak-anak dan tekanan di tempat kerja, seorang suri tidak lagi betah menahannya. Almaklum, hidup di kota besar ni, keluar sebelum matahari terbit dan pulang sesudah matahari terbenam. Anak-anak membesar tanpa disedari progresnya bagaimana. Segalanya diserahkan bulat-bulat pada pengasuh. Belom termasuk kes penderaan di tempat pengasuh, kos pengasuh juga tinggi mengikut peredaran ekonomi.

Itu kalau yang bekerja makan gaji. Kalau nak surirumah sepenuh masa, macam mana? Kita pun nak wang poket kan? Nak minta selalu, macam tak best gitu. Dan ada sesetengahnya, kesempitan wang. Suami seorang sahaja bekerja, mana mampu nak tanggung segalanya.

Hati suri ini makin tersepit, makin memberontak untuk mencari pendapatan tambahan tetapi dalam skop kerja "di rumah".

Di sini inspirasi diperlukan.
Membuka minda sedar dan separa sedar tentang kerjaya di rumah, yakni bekerja di rumah.
Memperjelaskan tentang "modal". Apa itu modal? Adakah duit semata? TIDAK!

Anda pandai memasak? Menjahit? Mengajar? Kalau YA, itulah modal utama anda. Anda tak perlu keluarkan wang yang banyak untuk memulakan. Dengan pulangan dari hasil jualan, anda gunakan untuk menambah produk anda.

Pandai mengajar, anda buat kelas tuisyen. Mahir menjahit? Anda war-warkan anda mengambil upah menjahit.

Inspirasi membuka minda kita berfikir di luar kotak. Inspirasi ini berkongsi bagaimana cara untuk menguruskan masa antara kerja-kerja rumah dan kerja kerjaya kita.
Perkongsian insan-insan hebat ini, membuka minda saya yang selama ini tidur. Perkara yang saya tahu tapi saya tak buat dan tangguh untuk melakukannya.

Saya sarankan wanita-wanita diluar sana, milikilah ebook "Inspirasi Bekerja Di Rumah", lihat kejayaan mereka dalam kerjaya surirumah dan kerjaya sebagai usahawan. Bak kata surirumah berjaya menjana pendapat hanya dengan bekerja di rumah," rumahku pejabatku".
http://mazianazainalabidin.blogspot.my/2017/01/inspirasi-bekerja-di-rumah.html

Sunday, January 15, 2017

Ebook Inspirasi Bekerja Di Rumah

Ebook Inspirasi Bekerja dari Rumah

Teks : Rina Haryati Ibrahim

rinaharyati@gmail.com

reenrinaharyati.blogspot.com

https://reenrinaharyati.blogspot.my/2017/01/ebook-inspirasi-bekerja-dari-rumah.html

Bila diperkenalkan dengan Ebook Inspirasi Bekerja dari Rumah ni membuatkan saya kagum dengan kehebatan wanita-wanita di luar sana.. Terutamanya yang bermula sebagai seorang suri rumah, berusaha mencari modal sendiri tanpa membebankan suami dan akhirnya dapat menghasilkan satu bisnes yang mampu membantu ekonomi keluarga. Sangat hebat pengalaman mereka dan wajar sekali mereka menjadi inspirasi buat wanita lain di luar sana.

Membaca pengalaman 9 wanita hebat di dalam ebook ini memberi saya gambaran terperinci setiap langkah yang mereka ambil dalam usaha membangunkan bisnes masing-masing. Pengalaman pahit manis mereka sepanjang perjalanan perniagaan boleh dijadikan panduaan dan motivasi untuk terus kekal dengan aura positif walaupun ada halangan mendatang.

Kesemua wanita-wanita ini datang dari latar belakang yang berbeza. Ada yang telah sedia ada kerjaya professional dan ada yang memang sedari awal merupakan seorang suri rumah. Apa pun pekerjaan mereka ketika itu tidak begitu penting , ternyata semangat dan minat yang menjadi pemangkin dan pembakar kejayaan mereka.

Dalam ebook ini juga kita akan didedahkan dengan strategi dan langkah demi langkah yang mereka ambil dalam usaha untuk menempa kejayaan seperti sekarang. Bagaimana mereka bersedia dari segi mental dan fizikal sebelum terjun dalam bidang perniagaan. Apa strategi yang mereka gunakan dan adakah strategi yang mereka gunakan itu berjaya? Atau mungkin mereka perlu mencari strategi baru yang lebih sesuai dengan situasi ketika itu?

Ada juga yang bermula sekadar suka-suka yang akhirnya terpaksa berjaya. Pelbagai pengalaman usahawan yang dikongsikan dalam ebook ini . Di antaranya ialah usahawan peniaga jalanan, usahawan buku islamik, usahawan kulit tart, usahawan pusat tuisyen, usahawan perunding hartanah, usahawan perniagaan bazar, usahawan produk kraf dan jahitan, usahawan tudung online dan yang terakhir usahawan kiosk tudung.

Antara kisah yang menarik perhatian saya ialah mengenai seorang usahawan yang sudah punya kerja tetap, tapi masih terus bersemangat berbisnes di sebelah malam sehingga pukul 3 pagi dan keesokan harinya terus sambung bekerja seperi biasa. Allah, semangat yang sangat hebat. Ada juga usahawan yang berbisnes dengan niat membantu masyarakat sekeliling. Tak kurang juga yang bermula dengan niat untuk mencari pendapatan yang halal, disamping dekat dengan keluarga tapi secara tak langsung bisnes yang beliau lakukan memberi peluang pada beliau untuk menjana saham akhirat. Dan beliau sendiri melakukan beberapa special projek dengan niat menginfaqkan usaha dan tenaga untuk keperluan masyarakat. Subhanallah, sangat terinspirasi selepas membaca kisah mereka.

"Saya telah mendapat teguran berkenaan pakaian saya digantung terlalu rendah menyebabkan orang di pasar tidak nampak dan kurang menonjol di mata mereka".

"Setelah pemergian anak saya akibat kanser dan mengandung anak kedua, saya berhenti kerja dan mengambil keputusan untuk memulakan perniagaan dari rumah. Dari situ timbulnya idea untuk memasarkan buku Islamik kanak-kanak dalam Bahasa Inggeris"
"Bilik yang dikhaskan untuk bakeri saya tidak dapat menampung barang yang semakin bertambah. Ruang tamu saya dipenuhi dengan tepung dan oven-oven".


Apa yang dapat saya simpulkan ialah, disebalik kejayaan kesemua wanita ini, terdapat sokongan dari keluarga yang menjadi tulang belakang kejayaan mereka. Dan persamaan kesemua mereka ialah, mereka sentiasa mencari waktu dan mencari jalan untuk pastikan mereka punya banyak masa untuk bersama keluarga di samping meningkatkan tahap ekonomi keluarga.

Diharapkan ebook ini mampu memberi inspirasi buat ibu-ibu di luar sana untuk terus bersemangat memulakan bisnes mereka mengikut minat dan kemahiran masing-masing. Saya pasti ada kehidupan yang akan berubah selepas membaca ebook ini. Insyaallah

Biiznillah

pn.rinaharyati
Perunding Kewangan