Monday, July 19, 2021

Khidmat apa lagi hari ini

 Belajar cara orang lama menyantuni tanpa kenal siapa siapa. Kita perhati, ingat dan ambil pelajaran.

Nasihat halus melalui tindakan. Kalau ke pasar kampung mesti ada deretan jualan nenek atau orang lama berjualan. Mereka berjualan bukan kerana keuntungan. Tetapi kerana kebiasaan mencari rezeki sejak dari muda.
Apabila selesai pembelian mesti ada segenggam cili padi atau sayur kampung yang lain diselit sama. Berjualan sambil bersedekah. Kita selalu teringat dan apabila minggu berikutnya kita kembali.
Waima cara berniaga semakin moden kesantunan dan cara halus ini masih boleh diteruskan.
Tambahan pula kematian demi kematian saban hari mengingatkan kembali apa bicara akhir kita hari dengan sesiapa sahaja meninggalkan kesan.
Mungkin mulai hari ini setiap mesej di inbox kita jawab dengan baik. Mungkin itulah perbincangan terakhir.
Mungkin juga dengan adik kaunter, setiap kali baki wang kita tinggalkan. Itu bayaran untuk belanja tengahari.
Atau melihat peniaga kecil jalanan yang tidak laku jualan. Beli dan habiskan. Sedekahkan pula pada jiran atau yang memerlukan.
Saya selalu teringatkan cara Kak Nuri, ketua editor kami di editorial Mingguan Wanita. Cara dan sikap yang lemah lembut. Waima kami saban waktu berkejaran dengan lambakan tugasan demi tugasan. Kerja sebagai wartawan majalah terbitan setiap minggu memang bekerja dalam suasana tekanan. Tidak ada suara keras, menyindir, mengeji. Tidak ada.
Kami bekerja dengan kasih sayang dan satu pasukan. Tidak terasa himpitan bebanan. Walaupun kadangkala rasa mahu menangis dan kepenatan. Semuanya terlerai dengan baik kerana ketua yang hemah dan penyantun.
Pesan akhir ketika saya bertukar angin. Nasihat Kak Nuri.
"Pergilah berjumpa Haji( majikan). Ucapkan terima kasih."
Lalu, apa sahaja di belakang semuanya atas nama pengalaman. Kita belajar dan mula mengerti bahawa setiap orang yang kita jumpa dan berurusan ada ilmu baru dan pengalaman baru.
Bawa adab dan terima kasih sehingga nafas akhir.

Tidak perlu wang berjuta. Berkongsi ehsan kasih sayang dengan apa di tangan.
Ia akan menjadikan hari kita penuh lapang. Khidmat apa lagi hari ini untuk kita kongsi. Agar hari hari mendatang kita lebih bersedia dan redha dengan ujian Tuhan.

Monday, July 12, 2021

Kehamilan kelapan, kelahiran ketujuh.

 Assalamualaikum w.b.t

Alhamdulillah hari ke 43 berpantang untuk kelahiran ketujuh. Segala puji hanya pada Allah yang memberi peluang dan nikmat atas setiap perjalanan di usia ini.

Hari demi hari mendekati tarikh kematian. Semoga apa sahaja yang diusahakan pada masa lalu dan akan datang mendapat rahmat dan keberkatan dariNya.

Kesihatan sudah semakin pulih dan rasanya sudah lama tidak menulis di sini. Suasana pandemik pada waktu ini membolehkan anak anak berada di rumah.


Kali ini betul betul merasai suasana bekerja dan belajar di rumah. Tiga meja kerja untuk sekolah menengah dan tiga meja kerja lagi untuk sekolah rendah. Nikmat manakan lagi yang harus didustakan?


Belajar, bekerja dan bermain di bawah satu bumbung.

Thursday, May 14, 2020

Salam 22 Ramadhan

Teks: Masayu Ahmad


Lamaaa sungguh berhibernasi. Catatan akhir 9.9.2019 kemudian saya menghilang. Benarlah tahun demi tahu bertarung masa dengan anak anak yang sedang membesar.

Bermula Hakim, bersambung Arif kemudian Aiman yang menduduki peperiksaan besar saban tahun. Mahu atau tidak saya memperlahkan sekejap tumpuan kepada kerja kerja penulisan.

Mencari tempoh bertenang. Sejak tempoh kawalan pergerakan ini, memasuki 2 bulan. Nyata ada ruang untuk menyusun semula.

Banyak pertanyaan berkaitan kelas ebook, jadi saya sudah mula buka semula pendaftaran untuk kelas sesi Jun 2020 insya, Allah.

Terima kasih atas sokongan kalian yang tidak berbelah bahagi.

Saturday, September 7, 2019

Berkembang mengikut skala yang kita mahu.

Teks: Masayu Ahmad

Catatan 9.9.2019

Apa khabar pembaca sekalian? Lama berhirbenasi dan kini masanya untuk muncul kembali, bersama idea dan limpahan karya yang lebih segar insya-Allah.


Wednesday, March 13, 2019

Tulis dan terbit ebook edisi 1





Minimalist kehidupan.


Ada banyak ruang yang perlu kita kosongkan agar lebih banyak perkara yang tidak perlu kita sisihkan. Saya penggemar konsep ini. Ketika berpindah dari Selangor balik ke Kelantan 10 tahun sudah. Buntang biji mata melihat mana datangnya barang begitu banyak. Sedangkan saya usahakan untuk menyisih dan membuang segera.
Selalu kata en.suami pada anak anak.
“Pandai pandailah jaga jangan sampai ibu nampak dan buang.”
Peringatan ini apabila nampak sahaja mainan yang bersepah memang saya terus buang. Anak anak juga sudah faham.
Ketika kita semua dikhabarkan anak pertama segala yang elok yang cantik yang mahal kita mahu. Sedangkan banyak yang tidak perlu. Itulah anehnya manusia, semua mahu baru yang terbaik dan banyak.
Usia anak 1 hingga 6 bulan tak banyak guna pun sebenarnya. Hasil keterujaan inilah kita membuta tuli kumpul dan banyakkan.
Lihat semula perbezaan anak pertama, kedua dan nikmat ringkas makin memudahkan kerja.
Lagi ramai anak lagi kosong barang yang kita mahu bawa. Sekarang ini saya lebih bahagian berjalan lenggang kangkung Mak Limah tanpa perlu bawa apa apa.
Lihatlah ketika anak pertama segala barang kita mahu bawa bersama.
Rupanya kita banyak simpan perkara yang tidak perlu, kita bawa bersama sehingga membebankan.
Saya penggemar bilik kosong, meja kosong. Sebuah buku bacaan, buku nota dan pen.
Kami pengamal tidak ada gajet dan juga tidak ada banyak barang. Anak anak juga sudah biasa. Hanya buku dan buku sahaja. Bersepah dengan buku tidak mengapa.
Walaupun kadangkala ada rengekan mereka bahawa kawan kawan semua ada telefon pintar. Saya diamkan sahaja.
“Ibu kenapa kami tidak boleh, sedangkan ibu boleh?”
“Ibu pun tidak mahu, tetapi sekarang ibu perlukan semua ini untuk kerja kerja ibu. Guna untuk perkara yang bermanfaat sahaja.
Fokus kepada perkara perlu bukan mahu.
Jika orang lain perlu, tidak semestinya kita perlu. Fokus apa yang kita perlu bukan mahu. Sebulan sebelum puasa tahun lepas. Saya Berjaya kosongkan 1 bilik. 20 plastik besar berjaya saya sisihkan. Datang seorang kakak yang mengutip buah kelapa. Kebetulan lorinya kosong. Saya serahkan pada beliau semua sekali.
Beliau duduk dan berdoa masa itu juga. Rupanya semua barang yang dia mahu ada dalam 10 plastik tersebut, termasuklah 2 buaian masih elok. Juga pakaian kanak kanak usia bayi hingga remaja.
Itulah tidak perlu pada kita ia sangat berguna pada orang lain. Selagi kosong, maka saya akan gembira dengan ruang lapang tanpa barang.