Thursday, December 29, 2016

Surirumah tradisional vs moden

Surirumah tradisional vs moden
Teks: Masayu Ahmad
www.masayuahmad.com
Apa yang difahamkan dengan suri rumah tradisional. Wanita tradisional secara amnya mempunyai peranan asas dalam pembentukan keluarga. Melakukan tugas asas seperti memasak, menyediakan makanan, mengemas rumah, mengasuh anak-anak, menguruskan pakaian. Jika dahulu mereka menggunakan kudrat sendiri tanpa bantuan peralatan moden. Membasuh menggunakan tangan, mengasuh anak-anak sehingga mereka besar dan mula bersekolah. Menyediakan sarapan pagi, tengahari, dan malam.
Belum ada lagi istilah pembantu rumah, peralatan moden seperti mesin basuh, peti sejuk yang memudahkan kerja-kerja rumah. Mereka melakukannya sendiri, manakala suami tugas khusus adalah mencari rezeki. Agihan tugas yang jelas isteri mengurus rumah tangga, manakala suami adalah sumber utama ekonomi keluarga.
Berbeza dengan wanita moden hari ini sejajar dengan perkembangan literasi yang cukup pesat. Wanita turut sama bekerja untuk menampung ekonomi keluarga dan juga mereka kini mempunyai kelayakan pendidikan yang semakin baik.
Sejajar dengan itu, sudah ada pembantu rumah, pusat asuhan, pusat pendidikan awal kanak-kanak, ia adalah saluran untuk membantu peranan ibu dalam menguruskan rumah tangga. Peredaran masa dan trend moden banyak memberi perubahan kepada peranan ibu.
Seorang isteri. Masih berusaha untuk menjadi isteri terbaik untuk suami. Cacat cela dan kekurangan diri perlu lagi diperhalusi dan dibuang mana-mana yang kurang sesuai. Mampu menjadi pendengar setia, pendamping yang mesra, juga bijak dalam aturan urusan keluarga.
Apa seronoknya jadi wanita
Gali dan cari minat untuk keseronokan diri. Sekiranya minat adalah memasak, walaupun tidak sehebat chef tetapi sangat berpuas hati apabila anak-anak dan suami berselera menikmati. Ia sudah tentu boleh menjadi satu terapi atau aset paling berharga yang ada pada seorang isteri.
Menjadi pakar masak di dapur. Boleh menyediakan apa sahaja jenis masakan untuk suami dan anak-anak. Apa gunanya dapur moden, cantik dan bergaya jika ia hanya pameran semata. Apa guna koleksi pinggan mangkuk yang mahal berjenama jika hanya simpanan sahaja.
            Mulai sekarang tanam azam untuk menyediakan masakan hebat kepada suami. Dari masakan tradisional hinggalah barat, dari kuih muih hinggalah kek moden yang enak.
Sangat mudah wanita di zaman siber menggunakan teknologi untuk meningkatkan kualiti sebagai isteri.
Mulianya seorang isteri, ibu dan bergelar wanita. Berpindah tangan daripada keluarga dan kemudian beralih kepada seorang lelaki digelar suami. Suami yang dikenali sangat asing dan kini hidup sebumbung dan tidur sekatil.Maruah dan kehormatan diserahkan. Mungkin hanya  satu-satunya teman hidup, atau mungkin bertambah dan mempunyai teman, dua, atau tiga madu. Ini juga dikira pengorbanan. Perngorbanan untuk berkongsi kasih.
Isteri moden hari ini, perlu keluar dari rumah mencari rezeki. Menambah dan membantu suami untuk mengukuhkan ekonomi keluarga. Wanita moden hari ini perlu mendapatkan pendidikan yang tertinggi.
Bakal isteri kini sangat pasti akan ditanya belajar setinggi mana, bekerja apa dan berapa pendapatan. Betapa ia sudah menjadi budaya. Namun bagi wanita yang bijak  sudah menyusun strategi perlu menggali sebanyak mana peluang, untuk dia kembali berada di rumah dan mampu mengurus rumah tangga dengan lebih baik. Sangat bertuah bagi wanita yang diberi peluang ‘menjadi suri sepenuh masa’. Memang indah namun ia juga adalah cabaran untuk mengurus rumah tangga dengan penuh berhemah.
Kesenangan dan kebahagiaan adalah rahsia dalam hubungan keluarga. Seupaya mungkin seorang isteri perlu menyimpan segala kesusahan. Ia adalah gabungan dan resipi untuk bersama suami. Susah dan senang bersama. Menjaga aib suami adalah tanggungjawab, menjaga harta adalah amanah yang perlu digalas sempurna.
Perngorbanan yang tiada tara
Isteri selalu mendahulu suami dan anak-anak lebih dari dirinya. Menyediakan masakan yang sedap dan enak untuk santapan keluarga. Citarasa suami dan anak-anak didahulukan. Berusaha yang terbaik untuk menguruskan rumah tangga. Bangkit seawal pagi, usai solat menyegerakan urusan menyediakan sarapan, persediaan sekolah anak-anak, dan juga kelengkapan suami.
Rutin bermula sebelum subuh hinggalah lewat malam. Tidak mengenal erti penat, segalanya perlu dikerjakan dengan ikhlas. Korbankan masa, tenaga untuk melihat segalanya dilakukan dengan terurus.


Wednesday, December 21, 2016

Latih tubi kemahiran hidup

Mama tanpa bibik latih tubi kemahiran hidup
Teks: Masayu Ahmad
www.masayuahmad.com

Gerimis halus masih berjurai jurai turun. Menandakan berada di akhir tahun 2016. Maksudnya musim Tengkujuh di Pantai Timur. Sejak semalam  langit gelap, tanah basah. Sana sini kelihatan air bertakung di tanah. Cuaca redup dan nyaman. Tidak berapa lama lagi juga sekolah akan dibuka.  Ibu terutamanya sibuk menyediakan kelengkapan anak-anak. Saya sendiri membuat persediaan berperingkat.
Cuti sekolah selain bercuti-cuti,pada masa inilah meneruskan latih tubi kemahiran hidup. Mempunyai empat anak lelaki  dua perempuan sememangnya ia satu anugerah, tetapi memecah pandangan rutin anak perempuan dengan kerja rumah itulah matlamatnya.
Bukan sekadar bercuti, anak-anak diberi latih tubi kehidupan. Mengemas tempat tidur, membasuh tandas, mengurus pakaian, mencuci pinggan mangkuk. Selalu saya titipkan pesanan. Kita tidak ada pembantu rumah, jadi sama-sama lakukan tidak kira lelaki atau perempuan.
Ketika anak-anak masih kecil saya berkesempatan juga mempunyai pembantu rumah. Selepas kelahiran berderet selang setahun. Tambahan pula bekerja dan ternyata kepenatan berganda. Mengangkut anak-anak ke rumah pengasuh, kemudian balik kerja bekejar  pula menyelesaikan urusan rumah tangga.

Seawal pagi apabila membuka mata, berderet senarai rutin perlu diselesaikan. Menyiapkan anak, bekalan makanan dan pakaian. Menghantar ke nurseri atau pengasuh. Kemudian memecut laju untuk sampai ke pejabat. Setiap hari kekesakan jalan raya menyesakkan dada, tidak mahu lewat sampai ke pejabat dan kalau boleh tidak mahu terperangkap dalam kesesakan trafik.

Jika menggunakan perkhidmatan awam, juga perlu segera bergerak untuk mendapatkan tempat di dalam LRT, bas atau teksi. 8 pagi hingga 5 petang perlu memerah mental untu keperluan organisasi. Jam menghampiri 5,  sudah siap sedia untuk memecut 100 km sejam agar cepat sampai ke rumah.

Di rumah seolah-olah mahu menyinsing kain ke paras lurut, menyinsing lengan dan menyanggul rambut. Siap sedia untuk tugas seterusnya. Mengambil anak, memasak, mengemas, tidak termasuk solat dan membersihkan diri. Perlu juga meneliti kerja-kerja sekolah anak-anak. Bekalan keperluan anak-anak kecil.
Hampir malam apabila membaringkan tubuh di tilam untuk lena dan rehat, barulah terasa kepenatan seharian. Sering membayangkan pendapatan selesa setiap bulan dan hanya berada di rumah. Boleh memasak untuk suami dan anak-anak, tidak perlu membeli di kedai. Menguruskan anak-anak kecil sendiri, tidak perlu bersusah payah mengupah pengasuh, menggunakan pembantu rumah.
Waktu rehat yang cukup dan tidak mahu lagi terperangkap dalam kesesakan lalu lintas. Bangun awal pagi, solat, menyedut udaran segar. Menyediakan sarapan untuk suami dan anak-anak. Mengemas rumah dan melakukkan perkara-perkara yang digemari dengan bebas sebebasnya. Seronoknya bekerja di rumah sepenuh masa sambil menguruskan anak-anak.
Itulah beza gambaran dahulu sebelum berada di rumah. Kini perjuangan diteruskan. Cabaran masih ada namun berperingkat kita suai padan dan hadamkan mengikut peringkat kematangan. Masa berubah, fikiran berubah, usia juga berubah. Nawaitu dipasak agar kita tahu saat berdiri ia adalah prinsip utuh bahawa apabila sudah menyemai tentu ada hasilnya. Apabila sudah berusaha Alhamdulillah ituah rezekinya.


Wednesday, December 14, 2016

Cabaran bekerja di rumah

Pengalaman paling mencabar adalah ditipu ribuan ringgit dari wang yang dikumpul bersusah payah. Bawa anak yang masih kecil ke mana-mana tempat berniaga. Berhujan dan berpanas ketika berada di tapak jualan adalah perkara biasa. Tetapi itu semua pengalaman indah, ia mengajar saya siapa kawan dan lawan.
Mukasurat 19
Rumah saya berhampiran dengan jalan besar, kenderaan lalu lalang sentiasa ada. Juga pemasaran bagi saya, pelanggan boleh nampak walaupun dalam kereta kerana ada papan tanda besar yang tertera ‘ANA TAILOR’ pada pagar rumah. Alhamdulillah ramai pelanggan dari pelbagai bangsa Cina, India, Melayu apatah lagi.
Mukasurat 20
Cabarannya ketika mana, suami bekerja di luar kawasan dan dalam waktu yang sama kelas jahit saya diadakan. Ia menjadi cabaran kerana saya perlu menjaga seramai 5 orang anak di samping perlu fokus kepada kepada kelas yang diadakan walaupun kelas dijalankan di rumah.
Mukasurat 28
Walaupun beroperasi dari rumah, struktur dan model perniagaan dan gerak kerja mesti diatur secara sistematik. Pengurusan operasi seperti memastikan stok barang-barang sentiasa mencukupi pada masa yang sama mengelakkan ‘lebihan stok’. Hanya bahan-bahan yang segar sahaja digunakan dalam proses pembuatan kek.
Mukasurat 3
Sumber Ebook Inspiras Bekerja Di Rumah.
Kalian sudah boleh baca edisi penuh.

Cabaran bekerja di rumah

Cabaran.
Cabaran paling sukar dalam perniagaan buku yang diimport ialah apabila kadar pertukaran wang asing yang menjadi semakin mahal pada masa kini.
Kami tidak boleh sewenangnya menikmati keuntungan yang kami perolehi kerana sebahagian besarnya perlu menjadi modal untuk mengimport stok baru pula memandangkan permintaan sentiasa ada.
Tambahan lagi, walaupun lebih nilai modal dilaburkan, tetapi kuantiti buku yang boleh dibeli jauh lebih sedikit dari yang kami import semasa awal perniagaan kami pada tahun 2011 dahulu.
Antara kepuasan yang saya dapat dalam perniagaan saya ialah apabila dapat berkongsi rezeki bersama orang lain dengan menawarkan peluang dropship.
Manakala pencapaian yang paling membanggakan bagi saya ialah apabila agen dropship yang memulakan perniagaan dengan hanya menjual produk saya, kini telah berjaya mengembangkan perniagaannya dengan lebih baik dari saya.
Walaupun ia pencapaian orang lain dan bukan pencapaian saya sendiri, tetapi amat bermakna buat saya dan saya tumpang bangga kerana kejayaan itu berasal dari satu peluang yang saya berikan padanya dengan izin Tuhan.
Mukasurat 51


Sunday, December 11, 2016

Inspirasi bekerja di rumah

Teks:Masayu Ahmad.
Dalam naskah kali ini, menghimpunkan 13 kisah ibu-ibu yang bermula dan subur inspirasi pengalaman bermula dari rumah. Bukan sekadar itu mereka pernah bermula dengan sumber yang ada, pernah berkedai dan kemudian kembali mengemudi hanya dari rumah.
Kisah-kisah ini tentunya memberikan idea dan inspirisi buat kalian yang baru bermula atau sedang berada turun naik semangat.
Kisah dan nadi kehidupan ia ibarat titik juang. Kita merancang, Allah menyempurnakan. Kita berjuang Allah jualah membenarkan.
Sesekali lihat ke belakang untuk meraih kesyukuran. Hela nafas lelah dan berehatlah seketika. Kemudian sambung lagi perjuangan.
Saya nukilankan kisah Dila Aris mengusahakan kelas jahitan di rumah. Fidawati Osman bidang kek dan pastri. Hayati Mohid berkongsi pengalaman berniaga di jalanan. Irdarina mengimport buku buku Islamik luar negara.
Lela Khalil usahawan tart Shell , Mazlina Omar usahawan tuisyen. Mimi Rahim perunding hartanah. Nasriah Abdullah berkongsi pengalaman berniaga bazar. Nelly Sofia berkongsi minat dalam bidang jahitan dan kraf. Norhafizah Mohd Hadi berniaga tudung online. Tuan Fadzillah Tuan Sulaiman bermula di tapak kiosk kini kembali ke rumah. Norzaihana Che Hashim juga dalam bidang jahitan dan Yusnida Tajudin bermula sebagai tutor dan tuisyen
Ada banyak mesej inspirasi buat ibu-ibu yang baru bertatih berniaga. Tidak mudah tetapi sudah tentunya tentang minat dan pilihan. Apabila sudah pilih tentunya Allah akan memberi ilham.
Pilhan yang menjadikan kita bersemangat untuk meneruskan.
Terima kasih buat kalian sahabat-sahabat surirumah sudi berkongsi kisah dan pengalaman. Moga ia menyuburkan rasa juang di kalangan ibu-ibu yang baru bermula. Moga ia sebagai titik inspirasi untuk terus bangkit dan berusaha. Moga ia satu momentum agar lupakan kegagalan rai sebagai pengajaran dan proses kematangan kehidupan. Sumber : ebook inspirasi bekerja di rumah.

Ulasan pembaca ebook inspirasi bekerja di rumah





Inspirasi Bekerja Di Rumah

Assalamualaikum w.b.t salam Jumaat penuh barokah.
Moga kita sentiasa dalam lindungan rahmat Allah.
Alhamdulillah. Sekali melangkah kita terus melangkah.
Apabila rebah, kita muhabasah dan kembali bangkit meneruskan perjuangan.
Pagi redup. Zikir kicauan burung.
Pesona alam bergabung atas kesyukuran hari ini.
Siang sudah mula menampakkan wajah.
Kalian yang sudah memiliki edisi penuh ebook paparan lebih jelas dalam tab, semakphone, laptop.


Artikel Mingguan Wanita

Produk makanan dan kraf dari Sarawak.
Kalian boleh berkenalan dengan Ummu Amar.
Kisah lanjut ada dalam himpunan 28 kisah mama resign.


Inspirasi Bekerja Di Rumah




Sunday, November 27, 2016

14 kisah inspirasi


Alhamdulillah, sedang menyiapkan satu lagi manuskrip terbaru lagi 14 kisah inspirasi.



Thursday, May 26, 2016

Yeay Mama Sudah Resign

Yeay, Mama Sudah Resign!

‘Kita mempunyai matlamat yang tersendiri dan matlamat yang cukup kuat mengapa kita mahu berhijrah. Kita berhijrah daripada makan gaji kepada hijrah bekerja sendiri. Malah konsepnya lebih luas kerana kita meletakkan kepada pergantungan Allah s.w.t pada tingkat paling tinggi.’Ini adalah antara bait-bait yang menyentuh hati saya dalam ebook ‘Yeay, Mama Sudah Resign!’ ini.

Menghimpunkan pengalaman ibu-ibu yang mengambil keputusan untuk ‘resign’ dan menumpukan perhatian kepada urusan rumahtangga dan menjaga anak-anak, ebook ini adalah bahan bacaan yang bermanfaat buat ibu-ibu berkerjaya di luar sana yang mempunyai matlamat yang sama tetapi masih mencari inspirasi  bagaimana mahu melakukannya.

Selain kisah inspirasi ibu-ibu ini, terdapat juga 1 bab yang berkisar tentang soal jawab yang banyak menjadi kerisauan ibu-ibu yang mahu meninggalkan kerjaya dan menumpukan perhatian kepada urusan rumahtangga. Antaranya adalah bagaimana untuk bermula dan membuat persediaan yang sesuai? Bagaimana mahu mengimbangi masa dan menguruskan anak-anak? Apakah cabaran-cabaran pada tahun awal berhenti kerja? Persoalan ini dijawab dengan baik berdasarkan himpunan pengalaman ibu-ibu yang lain dan inshaaAllah boleh mengurangkan kegusaran sekiranya anda mempunyai niat mahu berhenti kerja tetapi masih tercari-cari arah dan tujuan seterusnya apabila berhenti kerja.

Bab yang terakhir merupakan perkongsian pengalaman secara temuramah dengan 10 ibu yang menjadi usahawan yang membuat bisnes dari rumah. Antara yang sangat bermanfaat bagi saya dalam bab ini adalah tentang jawapan seorang usahawan tentang apa nasihat bagi surirumah yang bercita-cita mahu bekerja/bisnes dari rumah.

“Disiplin dan pembahagian masa amat penting. Walaupun bekerja dari rumah, etikanya dan disiplinnya adalah sama seperti kita bekerja pejabat, hanya sedikit fleksibel. Setiap suri yang bekerja dari rumah perlu mempunyai “workstation‟ atau ruang kecil yang diperuntukkan khas untuk urusan pejabat agar minda terarah dengan lebih baik.  Buat jadual harian bagi membahagikan masa suri untuk keluarga, diri dan bisnes. Urus emosi sebaiknya dan berhati-hati agar tidak terbawa-bawa emosi semasa berurusan dengan pelanggan, pekerja dan keluarga. ….. “

Yang paling saya suka adalah ayatnya yang terakhir “Set target-target kecil harian agar suri boleh melihat progress‟ bisnes/kerja anda setiap hari. Bergembiralah dengan setiap pencapaian, walaupun kecil ianya akan memberikan semangat untuk teruskan. “

Apa yang ditulis dalam ebook ini memang sangat relevan terutamanya kepada ibu-ibu yang masih dalam proses membuat keputusan hendak resign, ibu-ibu yang sedang membuat persiapan hendak resign, bahkan ibu-ibu yang baru sahaja resign. Jangan merasa diri berseorangan, kerana ramai ibu-ibu di luar sana yang melalui pengalaman yang hampir sama dengan anda. Belajar melalui pengalaman mereka inshaaAllah jika anda mahu melalui jalan yang sama, persiapan anda secara mental dan fizikal akan lebih teratur berbanding meletakkan jawatan begitu sahaja. 

Ulasan: http://norarfah-suut.blogspot.my/2016/05/yeay-mama-sudah-resign.html?spref=fb

Dapatkan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop

Tuesday, February 16, 2016

Resepi Berpantang

http://hifzaila.blogspot.my/2015/03/ulasan-ebook-44-resepi-berpantang.html
Teks: Hifzaila Hafni
Menjadi ibu yang bakal berpantang tak lama lagi, pastinya bahan bacaan yang saya cari berkaitan dengan amalan berpantang. Salah satunya yang memang saya ingin miliki daripada sebelum hamil lagi adalah ebook resepi berpantang.
Dalam ebook 44 Resepi Berpantang hasil tulisan Puan Masayu Ahmad ini, dikongsikan 44 jenis menu berpantang yang mana meliputi menu sihat dan berkhasiat untuk ibu yang sedang berpantang. Untuk orang yang berdiet pun boleh juga kalau nak cuba resipi yang dikongsikan.
Sewaktu berpantang, tidak semestinya kita perlu makan masak pindang saja, ada lagi menu lain yang boleh dicuba dan diselang-seli untuk mempelbagaikan menu dan elak bosan. Bagi orang yang sudah biasa dengan menu sihat yang ringkas dan mudah mungkin tiada masalah (macam saya hehe). Tapi yang suka makan masak lemak, kari, asam pedas, berempah atau sambal tumis...tempoh berpantang sudah pasti dilalui dengan amat mencabar.
Jadi, dalam ebook ini, Puan Masayu ada ketengahkan beberapa jenis menu yang mungkin kita tak pernah tahu boleh dimakan sewaktu berpantang. Jadi tidaklah jemu makan menu pantang yang sama setiap hari.
Antara menu yang menarik perhatian saya adalah menu ayam. Tapi ayam yang digunakan ayam kampung atau ayam organik saja ya. Selain tu, ada menu nasi dan minuman juga.
Di samping resepi, dalam ebook ini juga terdapat tips sewaktu berpantang yang amat berguna sebagai panduan.
Jadi, bakal-bakal ibu yang akan berpantang, atau sedang berpantang atau menjaga orang dalam pantang; sangat digalakkan mendapatkan ebook ini.
Bermanfaat untuk saya, saya harap bermanfaat untuk anda juga.
Dapatkan sekarang dengan harga promosi RM30 sahaja. Anda akan

Super Wahm Super Mom



Durra Jamil - Ulasan Ebook Super Wahm Super Mom


Teks: Puan Durra Jamri
Guru Online: Masayu Ahmad 

Inspirasi Super Wahm, Super Mom
Masih tertanya-tanya samada pilihan untuk bekerja dari rumah adalah langkah yang betul? Mungkin ada yang masih berbelah bagi, samada kerana tiada sokongan dari keluarga & rakan-rakan. Atau mungkin juga tiada kenalan yang boleh dijadikan panduan atau contoh.

Saya juga mengalami masalah yang lebih kurang sama pada awalnya. Alhamdulillah, kini sudah masuk tahun ke-5 saya bergelar Work At Home Mom. Pada ketika itu, kebanyakan bahan bacaan yang menjadi rujukan saya adalah terbitan dalam bahasa inggeris. Dan satu-satunya buku yang saya menceritakan 101 kisah-kisah inspirasi ibu-ibu yang bekerja dari rumah ialah, Chicken Soup for the Soul: Power Moms.

Tapi kini, atas usaha Puan Masayu Ahmad, buku Super Wahm, Super Mom telah diterbitkan pada Mac tahun 2013. Apa yang menarik tentang ebook ini ialah, selain tips untuk menguruskan rumah sambil menjalan perniagaan SOHO, ia turut memaparkan pengalaman 15 wanita yang bergelar WAHM.


Kenapa saya dan rakan-rakan WAHM yang lain cukup positif serta suka untuk mengajak kaum ibu yang bekerjaya, mempertimbangkan pilihan bekerja dari rumah? Saya petik salah satu perenggan kesukaan saya.
"Selagi mana wanita itu bergelar isteri dan ibu, maka rumahlah tempat terbaik untuk kita kembali. Kembalikan kegemilangan wanita di zaman Rasulullah, dengan trend perkembangan internet memberangsangkan kita mampu lakukan sesuatu. Sesuai dengan fitrah dan tuntutan dalam Al-quran dan sunnah, kita kembali ke tempat asal namun bukan sekadar duduk dalam tempurung. Usaha kita, kerana mahu mengembalikan pesona didikan anak-anak bermula dari hasil air tangan ibu. Insya-Allah, saya percaya wanita-wanita yang berkongsi pengalaman di dalam ebook ini adalah wanita hebat yang sudah punya keputusan dan pilihan yang tepat. Dan saya juga amat yakin, kalian yang membaca ini juga akan mengambil langkah dan jalan yang sama. Semoga kita sama-sama meraih kejayaan dunia dan akhirat"
Masayu Ahmad 24.2.2013

Berikut ada bab-bab kandungan dalam buku tersebut.

Bab 1: Apa itu wahm, sahm, soho
Selain penerangan jelas tentang istilah & mitos WAHM, SAHM & SOHO, dalam bab pertama, penulis menyenaraikan pelbagai kelebihan, keistimewaan bekerja dari rumah dan kenapa ianya sesuatu perkara yang sangat menyeronokkan. Antaranya ialah :
"Boleh merasai ketenangan di kampung dan bercuti pada bila-bila masa. Betapa ramai orang yang sangat sukar mendapat cuti ketika anak sakit. Betapa ramai orang hanya tunggu hujung tahun semata-mata mahu bercuti, sedangkan kita boleh pilih dan ubah cara biasa itu. Lakukan perkara-perkara biasa dengan sentuhan luar biasa. Walau bercuti masih boleh membuat kerja atau rutin harian."

Bab 2: Mengambil keputusan bekerja dari rumah
Tiga wanita berkongsi pengalaman & pandangan melalui situasi yang berlainan berkenaan keputusan untuk bekerja dari rumah.
"Kita lihat beberapa pandangan berikut, iaitu Rubiah Ruslan sedang berfikir-fikir untuk meletak jawatan. Izam Suziani adalah bekas kakitangan kerajaan yang bekerja sebagai doktor, telah pun meletak jawatan. Manakalah Hanisah Noor mempunyai pengalaman tegar bekerja sendiri tanpa perlu meletak jawatan bermula dari kosong sehingga sukses mampu berdikari mengusahakan bisnes. Soroti tiga pandangan ini dan kalian berada dalam situasi yang mana."

Bab 3: Kisah Inspirasi Wahm, Soho 
Ikuti kisah pengalaman 11 WAHM dari pelbagai latar belakang & pekerjaan. Antaranya,
Norazizah Ruslan (Business & health advisor)
Lyna Noh (Malaysian Mums Biz Network)
Faziatun Nisa (Chocville Online Choc Boutique)
Harlinda Halim (Malaysian Work-At-Home-Mom Community)

Bab 4: Cabaran bekerja dari rumah dan solusi
Bab 5: Tips sukses urus masa
Bab 6: Tips urus tenaga super mama
Bab 7: Tips urus rumah tangga
Bab 8: Tips motivasi surirumah terhebat

Seterusnya, dalam bab 4 - 8, penulis menceritakan dengan lebih dalam tentang cabaran-cabaran yang bakal dihadapi jika anda mengambil keputusan untuk bekerja dari rumah. Berada di rumah, menguruskan keluarga selama 24 jam, 7 hari seminggu, bukanlah perkara yang mudah. Apatah lagi jika kita turut mengendalikan perniagaan sendiri. Pengurusan masa, tekanan keluarga, masalah kewangan, kekurangan tenaga & stamina adalah antara yang perlu diberi perhatian. Apa yang saya suka, Masayu ada berkongsi pelbagai tips untuk menguruskan sebarang cabaran atau tekanan sepanjang menguruskan rumahtangga & perniagaan di rumah.

Dan apabila tiba masa kita kekurangan motivasi untuk meneruskan tugasan, boleh kita cuba beberapa cadangan dan panduan yang telah disenaraikan oleh penulis. InsyaAllah buku ini boleh menjadi teman terbaik kita.

Tulisan Masayu adalah santai dan sangat mudah difahami. Kandungannya tidak bersifat teknikal atau analitikal jadi para pembaca tidak akan merasa keliru dengan apa yang dibaca. Di penghujung buku, penulisnya turut berkongsi satu kisah teladan antara Rasulullah s.a.w dengan puteri baginda iaitu Fatimah r.a. yang menyentuh tentang kepentingan dan betapa besarnya nilai seorang wanita menguruskan rumahtangga di sisi Allah s.w.t.

A mother is a person who seeing there are only four pieces of pie for five people, promptly announces she never did care for pie.  ~Tenneva Jordan

Surirumah Super


Mahizan Nani - Ulasan Ebook 101 Idea Bisnes dari Rumah

Teks: Mahizan Nani

Sumber: http://mahizannani.blogspot.com/2013/11/ulasan-ebook-super-wahm-super-mom.html


Jika ditanya kepada kebanyakan kaum ibu, apakah tidak teringin untuk menjadi surirumah yang dapat mengasuh anak sendiri, pasti kebanyakannya akan berkata “Ya, itulah impian saya”. Namun bukan semua orang dapat merealisasikannya kerana banyak faktor penghalang seperti kos hidup yang semakin tinggi, hutang yang masih belum selesai dan sebagainya. 

Saya juga begitu, ketika masih bekerja, saya membayangkan bagaimana keadaan anak saya apabila dia mula bersekolah nanti? Adakah saya mempunyai masa untuk mendengar setiap ceritanya sekembalinya dia dari sekolah? Sedangkan pulang sahaja dari tempat kerja, ambil anak di taska, kerja di rumah sudah menimbun. Sebenarnya saya menjadi SAHM (Stay at home Mom) secara tidak sengaja kerana ketika itu, suami tiba-tiba diarahkan untuk bertukar cawangan ke utara. Jadi, tanpa apa-apa persediaan saya terus meletak jawatan di sebuah firma guaman dan berpindah mengikut suami.  

Awal tahun itu, anak sulung mula bersekolah tadika. Saya mula merasa seronok melayan anak di rumah namun dalam masa yang sama masih berkeinginan untuk bekerja. Tanpa dirancang, tiba-tiba saya disahkan mengandung anak ke 3. Sejak itu, jadi saya menangguhkan hasrat untuk mencari kerja sehingga anak ke 3 lahir. Kekerapan suami outstation juga membantutkan hasrat mencari kerja kerana sebagai perantau di sini, tiada saudara-mara yang boleh diharap untuk membantu menjaga anak-anak 
sekiranya saya ada urusan di luar.


Sesungguhnya eBook SUPER WAHM SUPER MOM ini benar-benar memberi inspirasi kepada saya. Mengikuti setiap pengalaman para WAHM (Working At Home Mom) dalam ebook ini membantu saya mengenali diri sendiri. Sebelum ini, saya kurang keyakinan untuk menceburi bisnes online, tambahan pula tiada pengetahuan langsung tentang keperluan untuk menjadi WAHM yang berjaya. Antara topik paling menarik perhatian saya dalam ebook ini ialah Tips Sukses Urus Masa sebagai WAHM.

 Ini kerana walaupun saya sudah bergelar SAHM selama hampir 3 tahun, namun saya masih belum berjaya menguruskan masa dengan tersusun dan efektif. Sebelum membaca ebook ini, saya melaksanakan kerja-kerja di rumah ikut sempat, tanpa ada target tertentu. Secara tidak langsung, saya gagal merencana sesuatu kerja mengikut jadual dan adakalanya terbit rasa malas. 

Tetapi selepas membaca ebook ini, saya berjaya menetapkan matlamat yang perlu saya capai setiap hari dengan merancang rutin jadual yang tidak membebankan namun di penghujung hari, saya berjaya mencapai satu kepuasan yang tidak pernah saya rasa sebelum ini. Kepuasan itu saya anggap sebagai satu kejayaan yang berharga selepas menjalankan misi yang dirancang. Saya tidak lagi merasa hari yang saya lalui sebagai hari yang sia-sia bahkan teruja untuk menjalani hidup yang seterusnya. Saya benar-benar menghargai setiap detik bersama anak-anak dan perasaan ini tidak pernah saya rasa sewaktu saya masih bekerja dahulu.

Tip Pengurusan Stress juga sangat membantu. Tekanan berlaku apabila kita tidak mampu mengawal situasi dengan cara yang betul, justeru sekiranya kita boleh memulakan kerja dengan aura yang positif dan tidak tergesa-gesa, pasti kita tidak akan tertekan. Pengagihan kerja berdasarkan kepentingan sama ada perlu segera, tidak berapa segera atau boleh ditangguh memudahkan kita menyiapkan tugas dengan sempurna dalam masa yang ditetapkan.

Secara peribadi, saya berasa eBook yang mengandungi perkongsian pengalaman pahit manis seseorang WAHM yang penuh informasi oleh semua wanita-wanita hebat ini dapat menaikan semangat dan menjadi inspirasi saya untuk yakin dan percaya yang setiap cabaran dan dugaan perlu dilalui dengan penuh kesabaran kerana dipengakhiran nanti akan memberi kegembiraan yang tidak ternilai.

Kesimpulannya, demi mencapai matlamat menjadi WAHM tahap super, kita perlu berusaha dan memberikan komitmen yang jitu kerana seorang ibu itu adalah guru pertama yang terbaik untuk anak-anak. Semoga kita sama-sama memperoleh kejayaan di dunia dan akhirat.

Monday, February 15, 2016

Resepi Berpantang


Teks : Khadijah Maskam
Sumber: http://resepiberpantang.blogspot.com/2015/02/ulasan-44-resipi-berpantang.html

Alhamdulillah, saya berjaya khatam Ebook 44 Resepi Pantang Tradisi Melayu. Selain dari resepi yang menarik dan mudah untuk dicuba, elemen yang paling penting yang saya perolehi dari ebook ini adalah kepentingan makanan yang sihat sepanjang proses berpantang.

Ebook 44 Resepi Pantang Tradisi Melayu ini bukan sahaja memaparkan resepi-resepi berpantang malah penulis turut berkongsi tentang persediaan sebelum bersalin, iaitu ketika tempoh kehamilan, persediaan sebelum ke hospital dan juga selepas bersalin iaitu rawatan sepanjang berpantang dan serba sedikit tips untuk pengurusan masa dan penyesuaian diri untuk “first-time-mommy”. Banyak tips dan informasi yang dikongsikan untuk membantu bukan sahaja ibu dalam berpantang malah sesuai untuk suami, ibu atau ibu mertua yang bertanggungjawab membantu sepanjang proses berpantang.

Kebiasaannya kita acapkali dihidangkan dengan mitos-mitos dari ibu atau nenek kita tentang betapa ketatnya dan bosannya berpantang akibat menu yang terhad. Seringkali dihidangkan dengan menu yang sama ketika berpantang 44 hari dengan alasan untuk cepat sembuh dan sihat, walhal kaedah berpantang yang terlalu ketat boleh mengakibatkan ibu-ibu dalam berpantang mengalami keletihan dan kelesuan akibat kekurangan nutrisi dalam makanan.

Resepi yang terdiri dari pelbagai sumber hidangan termasuk daging dan ikan mampu memikat selera ibu berpantang di samping membekalkan khasiat yang cukup untuk mempercepatkan proses pemulihan tenaga luaran dan dalaman ibu dalam tempoh berpantang.

Khasiat yang dibekalkan oleh makanan herba dan rempah ratus seperti halia muda yang umum tahu akan kebolehan dan khasiatnya dalam membuang angin dalam badan, kunyit dan pegaga yang berfungsi sebagai agen pengecutan dan penyembuhan luka, serta lada hitam yang berfungsi untuk memanaskan badan dan mampu menyingkirkan lemak berlebihan akibat proses kehamilan selama 9 bulan.

Ebook 44 Resepi Pantang Tradisi Melayu memaparkan pengolahan resepi menggunakan herba dan rempah yang sangat penting untuk ibu berpantang serta memberikan idea-idea hebat dalam penyediaan menu berpantang. Kini, ibu-ibu di luar sana tidak perlu risau dan ragu lagi menu apa yang perlu disajikan untuk ibu-ibu berpantang kerana ebook ini telah memberikan panduan yang lengkap cukup untuk sepanjang tempoh berpantang.

Saya syorkan sahabat di luar sana terutama yang bakal bersalin tidak lama lagi untuk segera mendapatkan ebook ini kerana banyak informasi dan tips berguna untuk persediaan berpantang anda. Bagi mereka yang dalam fasa menurunkan berat badan, anda juga dialu-alukan untuk mendapatkan ebook ini kerana resepi-resepi ini kesemuanya terdiri dari menu rendah lemak dan kolestrol tetapi apa yang penting dapat membekalkan tenaga yang diperlukan badan kita seharian.

Terima kasih kepada pihak ABDR kerana memperkenalkan ebook yang sangat menarik dan bermanfaat.

Menghargai pelanggan

Teks: Rahayu Abdul Rashid
Sumber: http://rahayu-abdulrashid.blogspot.com/2014/10/ulasan-ebook-rahsia-khidmat-pelanggan.html

Bisnes online bukanlah perkara baru dalam diari kehidupan saya. Saya telah berbisnes secara online sejak tahun 2011. Pelbagai ragam pelanggan telah saya temui.

Oleh itu, atas dasar ingin menambah ilmu dalam Khidmat Pelanggan, apabila Puan Masayu Ahmad melancarkan eBook terbaru beliau iaitu Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online saya tidak membuang masa untuk mendapatkan naskah tersebut!

Dapatkan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop


Di sini, saya ingin kongsikan ulasan eBook Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online dengan anda semua. Semoga ia bermanfaat buat kita bersama, InsyaAllah.

Cara penyampaian di dalam eBook tersebut adalah ringkas dan padat. Ia mudah difahami dan semasa membacanya kita dapat membayangkan apa yang ingin penulis sampaikan.

Kita juga pasti tidak sabar untuk mempraktiskan ilmu yang diperolehi daripada eBook ini untuk meningkatkan mutu perkhidmatan kepada pelanggan. Mungkin anda juga seperti saya, sambil membaca eBook ini, saya sempat termenung kerana bermuhasabah diri mengimbas kembali di mana kelemahan saya dalam skil khidmat pelanggan.

Contohnya dalam Bab 6: Menghargai Pelanggan.
·      Ikhlas dan Senyum – “Sapa bakal pelanggan/pelanggan dengan senyuman. Mudah sahaja, letak sahaja ikon senyum J apabila berbicara dengan pelanggan walaupun hanya mesej melalui talian online. Gunakan ia sebaiknya. Senyuman itu membenarkan kita berurusan dengan baik dengan pelanggan. Ia adalah penghargaan yang cukup mudah.

Mungkin sebelum ini kita merasakan bahawa perkara ini adalah perkara remeh dan tidak penting! Tapi, sebenarnya ia memberi impak yang sangat besar. Jika kedai fizikal sekalipun, jika peniaga bermuka manis dan sentiasa senyum kita pun rasa selesa dan bersemangat hendak membeli! Jika sebaliknya? Terus rasa hendak keluar dari kedai kan?

eBook ini juga berkongsi RAHSIA memikat hati bakal pelanggan/pelanggan bermula daripada sebelum mereka menjadi pelanggan, setelah menjadi pelanggan dan bagaimana memikat mereka untuk menjadi pelanggan setia!

Pelanggan setia akan membuat pengulangan membeli produk malah mereka juga selalunya akan menjadi ‘agent pemasaran’ kita secara tidak langsung iaitu melalui ‘viral’ di media social atau ‘mouth to mouth’. 

Contohnya ialah apabila mereka membeli tudung yang kita jual, rakan mereka mungkin tertarik lalu bertanya di mana tudung itu dibeli. Jawabnya ialah “online” lalu ‘memperkenalkan’ blogshop atau facebook page kita.  Bukankah itu menguntungkan kita? Lebih menguntungkan lagi jika pelanggan kita itu memuji kita kerana layanan yang baik dan senang berurusan dengan kita. Pasti ia menambah kepercayaan dan keterujaan orang lain untuk membeli dengan kita.

Banyak lagi RAHSIA yang perlu kita ketahui untuk meningkatkan mutu khidmat pelanggan yang akan diperolehi melalui eBook ini. Jika anda mempunyai staf yang menguruskan bisnes online anda, anda patut memberikan eBook ini kepada mereka juga. InsyaAllah, ia akan memberikan manfaat untuk perniagaan anda. Anda tidak akan rugi memilikinya!

Gembirakan Pelanggan






Setelah membaca beberapa kali, saya menyarankan setiap usahawan Online digalakkan untuk memilikki ‘Ebook Rahsia Khidmat Pelanggan’. Perkara pertama yang diterangkan di dalam ebook ini adalah tentang terma-terma yang biasa digunakan dalam urusan online. Ciri-ciri urusniaga online juga diterangkan dengan jelas dan mudah difahami.

Di dalam Ebook ini ada pelbagai ciri-ciri yang diperlukan untuk menangani pelanggan yang berurusan di alam maya. Jika berurusan di kedai offline lebih kepada kata-kata ucapan dan gerak badan, urusniaga online lebih kepada tulisan-tulisan dan tindakan kita dalam memberi maklum balas kepada pelanggan. Usahawan juga perlu belajar cara mengawal emosi ketika berurusan dengan pelanggan.

Di dalam ebook juga memberi panduan bagaimana menggembirakan hati dengan pelanggan supaya mereka selesa berurusan dengan kedai kita. Kata-kata ucapan seperti terima kasih walaupun ringkas tentunya akan menggembirakan walaupun pelanggan hanya bertanya dan tidak membeli. Bila pelanggan gembira, ini akan meningkatkan keyakinan pelanggan untuk berurusniaga lagi dimasa akan datang. Untuk meningkatkan keyakinan pelanggan juga, sebagai usahawan online adalah perlu kita mendaftarkan perniagaan dengan SSM. Ini akan meningkatkan kredibiliti perniagaan supaya pelanggan mudah mengetahui lokasi dan maklumat tentang perniagaan yang kita lakukan.

Seperti kita maklum, ‘customer always right’. Oleh itu jika ada berlaku kesilapan dipihak kita seperti tersalah menghantar barang atau tersilap dalam kuantiti yang dipesan, sebagai usahawan kita perlu segera memohon maaf atas kesilapan kepada pelanggan. Dalam keadaan tertentu, khidmat selepas jualan juga, pemberian diskaun atau hadiah kepada pelanggan setia juga boleh menawan hati pelanggan dan secara langsung pelanggan akan rasa dihargai.

Selain itu diterangkan bagaimana untuk meningkatkan kuasa khidmat pelanggan. Pengalaman berurusniaga setiap hari akan menemukan kita dengan pelbagai jenis pelanggan. Oleh itu sebagai usahawan kita perlu mempelbagaikan ilmu khidmat pelanggan yang lebih professional.

Dibahagian akhir ebook ada dikongsikan pengalaman mereka yang pernah membeli barang secara online. Tentunya pengalaman yang dikongsi boleh dijadikan pengajaran kepada usahawan online. Pengalaman beberapa usahawan online juga banyak memberi idea dan panduan untuk kita memperbaikki cara kita berurusan dengan pelanggan.

Rahsia Khidmat Pelanggan, Usahawan Online

Bab 1: Urusniaga Online
Bab 2: Mengembirakan Pelanggan
Bab 3: Membina Keyakinan pelanggan
Bab 4: Menawan Hati Pelanggan
Bab 5: Menghargai Pelanggan
Bab 6: Kuasa Khidmat Pelanggan
Bab 7: Khidmat Pelanggan Profesional
Bab 8: Kuasa Suara Dan Gerak Hati
Bab 9: Tingatkan Bilangan Pelanggan Setia 
Bab 10: Tingkatkan Keuntungan Dengan Kuasa Pelanggan Gembira


Thursday, January 28, 2016

Berhemah cara makcik kampung

Teks: Masayu Ahmad
Baca persediaan asas ini dahulu ya www.janawangdirumah.com

Kenapa laris dan ramai?
Berpagi hari ini ke pasar pagi Jumaat. Sudah lama tidak ke sana.
Pagi Jumaat sedikit istimewa, ibu sudah siapkan nasi lemak.
Ikan bilis, telur rebus dan sayur goreng campur.
Semua baki sayur dalam peti ais kobis, sawi dan tomato. Campur sekali ikan bilis. Jadi selesai menu berat pagi Jumaat.
Kekal lama sedikit laparnya. Buku latihan sudah susun untuk minggu ini, jadi sambil main sambil buat latihan berdikit.
Ke pasar pagi aktiviti selang seli sahaja. Menariknya membeli sayuran dan ulam kampung, kerana membeli dengan harga murah.
Saya ambil daun kesum, daun sawi, kemudian penjual ringan tangan memasukkan dua biji asam limau dan juga lada hijau.
Jelajah lagi, nampak berbaki makcik yang menjual sayuran, jadi ambil lagi lebihan seorang pembeli, sebelah sayur kobis dan tambahan bunga kobis. Hanya RM4 tetapi, sekali lagi makcik ringan tangan memasukkan beberapa biji tomato dan juga lada hijau.
Singgah juga deretan ikan segar. Ikan keli, ikan haruan yang masih jinak dalam sangkar. Hanya sekilo ikan keli RM7 sahaja.
Angannya mahu masak lemak cili padi. Kempunan.
Rutinya begitulah gaya hidup di kampung tidak juga dikatakan kampung.
Ketika sana-sini bercerita hal ekonomi yang makin mencabar. Mungkin kita boleh menoleh dan rai peniaga kecil dan jalanan.
Makcik-makcik berusaha dengan cara mereka bercucuk tanam dan menjual pasar pagi. Ia adalah kelangsungan hidup.
Namun jangan tidak percaya, nampak sahaja biasa-biasa mak cik penjaja kecil, namun aliran tunai mereka kekal 'lancar'.
Bukan sekadar menjual, setakat membeli tanah secara tunai itu adaah gaya hidup makcik kampung.
Mungkin mereka tidak terpelajar namun sikap amalan berhemah itulah yang patut kita ambil peduli.
Ish, lari tajuk pula saya pagi ini hehe. ;D
Travelog suri nota motivasi

Semua rujukan asas boleh dapatkan di sini www.akademibekerjadirumah.com/shop