Wednesday, February 1, 2017

Menghargai kejayaan kecil


Teks: Masayu Ahmad
pn.masayu@gmail.com
www.masayuahmad.com

Artikel Mingguan Wanita 1737

Banyak kali apabila sampai di pintu rumah, anda lelah. Acapkali berperang dengan pasangan kerana tidak menang tangan menangani segala urusan rumah tangga seorang diri. Pengurusan waktu yang baik adalah menyeimbangkan kerjaya dan tugas sebagai ibu. Bukan sekadar memikirkan letihnya rutin mengurusankan anak-anak sekolah. Malah urusan rumahtangga yang menuntut perhatian bukan sedikit. Mula praktikkan kitaran kerja berkualiti dan fleksibel. Contohnya melakukan perbelanjaan untuk bahan basah seminggu sekali, boleh mengurangkan masa dan perbelanjaan untuk sekeluarga seminggu sekali.
Lebihan masa yang ada boleh digunakan untuk dinikmati masa berkualiti bersama keluarga. Ini adalah sekadar contoh, masih banyak penyelesaian kepada pengurusan masa yang lebih berkesan. Selain itu, anda boleh membuat senarai tugas dan minta keutamaan dan boleh melihat senarai tersebut dan mula menumpukan untuk menyelesaikan satu persatu. Ini adalah penyelesaian untuk disiplin baik menyelesaikan satu persatu tugas sehingga selesai.
            Apabila bergelar ibu dan isteri tidak lagi bersiap sebagaimana muda mudi. Kalau boleh mahu pakaian dan tudung yang boleh terus siap dipakai tanpa perlu lagi digosok. Pengurusan pakaian adalah salah satu topik utama yang mencuri banyak masa ramai ibu tidak kira bekerja di luar rumah mahupun suriruah sepenuh masa.
            Selain keperluan untuk diri sendiri, juga perlu memastikan anak anak berpakaian terurus, siap segala kerja sekolah dan juga keperluan lain. Selesai rutin kerja luar rumah 9 pagi hingga 5 petang, pulang ke rumah saatnya pula melihat barisan urusan rumah tangga. Aktiviti sekolah anak anak, makan malam dan mengemas rumah jika sempat.
            Set diri apabila sudah habis waktu bekerja, masanya untuk fokus kepada urusan di rumah iaitu tidak mencampur aduk dua urusan berbeza pada satu masa. Setiap orang hanya ada 24 jam sahaja, ibarat potngan sebiji kek yang mempunya agihan untuk tempoh satu hari. Kadangkala mengapa perlu kerja sampai lewat malam, padahal di rumah juga keluarga memerlukan anda. Bukan sekadar bertahan hingga lewat masa, ada juga indiviu yang membawa balik kerja pulang ke rumah.
            Mula latih diri dengan menghargai kejayaan kecil iaitu menguasai urusan yang menjadi keutamaan setiap hari. Apabila berjaya melakukan ia adalah kejayaan yang perlu dirai. Berilah hadiah kepada diri sendiri sebagai salah satu dorongan. Hadiah berupa rawatan di spa, satu hari tanpa lakukan apa apa, atau memilih melakukan hobi yang digemari. Ini salah satu cara untuk mengekalkan momentum dan motivasi.
Membuat senara ‘to do list’ pada malam hari mengikut urutan penting, perkara demi perkara yang perlu diselesakan hari itu. Mula selesakan perkarang yang paling penting. dan mengikut turutan. Abaikan dahulu perkara tidak penting. Ramai antara kita yang terperangkap melakukan perkara-perkara kurang penting pada masa paling produktif awal pagi sepeti melayan laman sosial (face book). Antara aktiviti yang mencuri masa melayan perbualan dan sembang yang tidak penting di internet. Terperangkap dengan aplikasi telefon pintar yang hanya membuang masa. Sepatutnya sudah hampir separuh hari, kerja yang patut diselesaikan awal pagi masih belum selesai kerana banyak melayan perkara perkara yang kurang penting. Kemudian terpaksa pula bekerja lebih masa melebihi jam kerja sepatutnya. Jika tidak, membawa pulang kerja ke rumah, sepatutnya disiapkan di tempat kerja tetapi disiapkan pula di rumah. Nampak kelihatan mudah tetapi inilah situasi yang dialami ramai individu. Ia adalah pelengah dan pencuri masa secara senyap.
Katakan tidak. Sebagai wanita, ramai yang tidak pandai untuk mengatakan tidak kepada orang sekeliling. Kita sering terperangkap mahu menjaga hati orang lain, agar tidak ada perspektif buruk terhadap diri kita, dipandang pemalas, tidak suka menolong dan sebagainya. Tetapkan sikap kita adalah pekerja baik selagi mana tahu skop pekerjaan dan menyiapkan kerja di bawah tanggungjawab kita sebagaiman yang dimahukan majikan.

Untuk kerja-kerja tambahan sekadar untuk menyedapkan perasaan rakan, nyatakan tidak dan nyatakan pendirian. Jika kekal dengan prinsip ini orang lain tidak mudah mengambil kesempatan dengan memberi kerja yang bukan sepatutnya. Orang lain juga perlu memahami batas waktu dan belajar untuk menghormati hak anda.

No comments:

Post a Comment