Wednesday, March 29, 2017

Asas asuhan bermula di rumah


Wah sedapnya bau.
Berlari lari ke dapur..
Saya letih ibu.
Ibu boleh masakkan untuk kami.
Itu sahaja ayat yang keluar apabila anak anak baru sampai ke rumah. Giliran pertama Arissa jam 1.45. Giliran kedua Hakim jam 3.30. Rombongan ketiga adalah Arif dan Aiman akan sampai jam 5.30 petang. Jemaah tetap yang sentiasa berada di sekitar ibu 24 jam setiap hari Ammar dan Amni, akan membunyikan siren lapar, mahu makan, mahu perhatian tidak kira masa.
Sebagaimana mereka keluar rumah awal pagi dengan tenaga dan emosi yang positif atau sebaliknya. Apa hidangan pagi? Sama ada mereka diransang dengan pelukan dan hidangan pagi yang penuh harmoni. Atau suasana kelam kabut kerana semuanya mahu cepat.
Ibu kerja skolah saya belum siap. Tangisan pagi akan bermuala. Atau anak anak yang lebih manja. Arissa salah sorang , bangun pagi memang penuh drama. Perlu dilayan kehendak satu persatu. Buku sekolah perlu dipantau jadual, pakaian perlu disediakan rambut disikat, sehinggalah memastikan kasut sudah dipakai. Berbeza tiga anak sebelumnya sangat berdikari tanpa perlu saya pantau satu persatu. Mereka bolehmenguruskan segalanya sendiri. Hanya tunggu dipintu dan sudah sedia ke sekolah.
Drama selepas balik sekolah lebih mudah. Mereka sudah kepenatan dan mahu rehat sahaja. Menikmati miuman kemudian makan, bersambung tidur sebentar . Pada waktu petang akan dilepaskan untuk bermain sepuas puasnya.
Jauh berbeza jika dibandingkan kita ketika usia mereka. Apabila pulang ke rumah, makan dan keluar bermain sehingga petang. Anak anak generasi kini  bermain di sekitar rumah dan tidak bebas keluar tanpa pengawasan.
Ingatan kita semasa usia mereka adalah hidangan mak yang sedap, bermain hingga puas dan damainnya kasih sayang kluarga.Tidak ada sebarang gajet, permainan interaktif yang melalaikan, hiburan yang dipertontonkan mlalui televisyen mahupun internet. Masa berubah, dan tingkahlaku manusia juga terbentuk oleh desakanekonomi juga pengaruh sekitar yang begitu mencengkam. Perubahan milikan material juga salah satu budaya yang menyebabkan masing masing berlumba lumba. Nilai nila murni semakin mengikis. Jadi, segalanya kembali kepada asas asuhan di rumah. Mendidik dan membesarkan anak anak tidak mudah di zaman bebas gajet
 Masa dan perubahan mungkin berlaku, namun kita boleh meninggalkan momen yang sama buat anak anak. Mereka bukan robot, tetapi generasi yang mendepani cabaran maha hebat yang bakal kita tinggalkan. Sesuatu masih boleh  diperbetulkan dari awal. Kitalah suri, ibu, mama, umi yang kukal menangani cabaran ini dengan panduan agama dan asuhan nilai nilai kesederhanaan. Agar anak anak gmbira di rumah dan masih boleh mengekalkan santunan kasih sayang ini shingga mereka bergelar ibu bapa pula.
Kerja kerja surirumah sebenarnya sangat menyeronokkan. Masakan tidak, sktiap hari kita bangkit dan bersemangat untuk melakukan yang terbaik untuk ahli ahli syurga. Waima akan ada kekurangan di sana sini. Bermula sebelum subuh hinggalah mula merebahkan badan di tilam empuk. Setiap hari kita bangkit lagi untuk berjuang. Sesekali apabila sudah terlalu penat dan keletihan, berehatlah seketika. Lari tinggalkan rutin sehari dalam sminggu juga ok.
Ini akan memberi tenaga baru dalam diri. Waima kita hanya surirumah, juga memerlukan suntikan semangat, keceriaan, motivasi dan juga hala tuju yang jelas.
Kita mahu masakan yang terbaik dan sedap. Mahu menyediakan ruang rumah yang kemas dan teratur. Mahu anak anak dapat belajar dan fokus di sekolah. Mahu anak anak mampun menjadi anak anak yang soleh.
Itu semua bukan satu kerja yang mudah. Selain diri sendiri perlu melengkapi dengan ilmu yang secukupnya. Peranan suami juga sangat penting sebagai sahabat, rakan seperjuangan dalam melayari rumah tangga.

No comments:

Post a Comment