Thursday, March 30, 2017

Kerinduan pada yang tiada

Teks: Masayu Ahmad

Redup pagi. Angin sejuk menyapa, bugar sekali. Lafaz syukur atas segala nikmat hingga ke hari ini.  Setiap kali tiba hujung minggu kesibukan rutin mula mereda. Setiap petang Khamis cuba mencuri masa mengambil masa rehat. Hari cuti Jumaat dan Sabtu adalah hari keluarga kerana pada masa inilah semua anak anak berada di rumah.
Jumaat mengambil kesempatan bersama en.suami ke pasar pagi. Kiranya hari menikmati hujung minggu bersama. Rutin ini beberapa tahun sudah adalah rutin arwah emak mertua. Setiap pagi Jumaat bersama raga akan ke pasar pagi. Kini ia sudah berubah, saya pula seolah mengambil alih tugas.
Cuti begini ada yang mengambil kesempatan untuk menjenguk orang tua yang jauh. Jauh di mata terkenang-kenang memori. Ketika hijrah pulang ke kampung enam tahun lalu, kami mengambil peluang menjaga dua orang tua. Kini, seakan akan terkenang memori ketika mereka masih ada. Tentang rutin dan masakan. Sudah tentu masakan adalah antara perkara paling melekat dalam ingatan. Sup tulang dan tempoyak patin menu kesukaan arwah bapa mertua, manakala kerabu perut dan sayur lemak adalah kegemaran arwah mertua.
Ada sahabat yang meminta pandangan bagaimana kita orang yang jauh ini menyantuni orang tua. Selain doa yang tidak putus. Tentu ada lagi perkara yang kita mahu buat, tetapi ada keterbatasan masa dan kesempatan. Apabila ada orang menjaga ayah dan ibu di kampung lalu bagaimana pula kita mahu menambah khidmat. Ini sekadar pandangan dan pengalamana. Saya, mujurnya mempunyai ipar dan biras yang baik-baik
Apabila balik mereka berbondong-bondong membawa buah tangan. Selalunya kerana kita faham emak yang sudah semakin uzur. Tidak lagi boleh memasak, seperti selalu sebab kita mahu mereka masak. Tetapi sekiranya uzur benar kitalah yang memulai.
Apabila jarang balik, sangat mahu merasai masakan ibu, emak dan sebagainya. Akan tetapi sekiranya keterbatasan kudrat emak atau nenek. Maka tidak perlu lagi memberitahu mahu makan itu dan itu, rindu masakan itu dan ini. Cukup sekadar menyatakan mahu pulang. Semoleknya jangan beritahu teringin makan.
 Kita boleh bawa masakan yang sudah siap dan makan beramai-raaai. Boleh nyatakan ibu, mak mahu makan apa. Kita yang membeli barang-barang basah dan gotong royong, bukan masak kegemaran sendiri sebaliknya tanya apa mak, ayah, tok abah, tok ayah mahu makan. Sudah petik kegembiraan awal untuk dirai.
Berterima kasih kepada kakak, adik, ipar yang menjaga orang tua. Bagaimana? Sesekali balik buat gotong royong membersikan rumah. Sesekali balik peluk dan ucap terima kasih. Ini juga satu sokongan emosi dan kasih sayang. Menambah rasa utuh kekeluargaan.
Selalu memberikan sokongan kewangan setiap bulan tanpa perlu ditanya-tanya. Beri secara konsisten. Waima ibu bapa sudah kaya raya, menghulurkan setiap kali balik, menjadikan ia ingatan tulus. Sebaiknya sebelum turun bersihkan rumah, tempat tidur. Sebabnya ia juga satu lagi sokongan emosi dan perasaan. Bertamu dengan kasih sayang untuk memudahkan. Memudahkan urusan adalah satu lagi meninggalkan kesan pada isi rumah yang ditinggalkan. Jadilah tetamu yang penuh sentuhan ihsan. Bukan sekadar balik dan melepaskan bebanan.

Dengar dan berbicara dengan orang tua. Mereka sangat mahu berkongsi dan bercerita kenangan silam. Ia terapi. Walaunya kisahnya diulang-ulang, Kita juga akan berada di tempat yang sama satu hari nanti jika umur panjang.
Kita juga kelak bakal tua dan menikmati hari hari penghujung usia. Berikan sentuhan emosi yang terkesan. Penuhi rasa empati, tidak lagi berkongsi kisah sedih, penat, kecewa, tetapi penuhkan rasa sayang dengan pelukan dan sentuhan. Baki hari tua adalah masa yang perlu diisi dengan sokongan adik beradik, ipar duai dengan berlumba lumba memberi khidmat.


No comments:

Post a Comment