Thursday, May 25, 2017

Kasih sayang adalah kekuatan

Kasih sayang adalah kekuatan 1753

Teks dan foto: Masayu Ahmad
Menjelang petang, saya bertanyakan ayah sudah sedia untuk mandi, jadi beliau mengiyakan.  Saya panaskan air rebusan serai wangi untuk mandian. Kemudian campur dengan air biasa. Usai kain basahan dihulurkan ayah merasa rasa air.  Sebagaimana biasa saya mahu menjirus air, namun ayah dengan kudrat yang bersisa masih mahu membuat sendiri. Selesai mandi tempat baring dikemaskan bertukar kain. Kemudiannya telur yang sudah siap direbus, kupas kemudian sedikit kicap.
Bersuap sehingga selesai, suku milo panas. Itulah hidangan malam yang diminta. Tidak mahu yang lain.
“Ayah malam ini saya balik, nanti esok kakak datang.” Sambil itu tangan rapat memohon maaf. Peluk cium.
Berkali kali memesan pada adik jangan sesekali tinggal ayah. Tidur di sebelah ayah. Sepanjang memandu pulang air mata tidak henti jatuh bagai hujan. Emosi agak cedera.
“Ibu, ibu kenapa ibu menangis? Kenapa ibu sedih?” Tanya Ammar bertalu talu. Saya hanya mendiamkan diri. Meneruskan perjalanan.  Perlu kembali ke rumah kerana di sana juga ada tanggungjawab yang perlu dilunaskan. Namun fikiran masih tidak henti dari memikirkan keadaan ayah.
Semacam satu perasaan tidak boleh terima bahawa ayah semakin uzur. Sakitnya yang datang membuatkan hati dipagut pilu. Sakitnya, sakitnya ya Allah.
Ayah menahan diri namun sesekali kedengaran. Saya hanya mengurut dan tidak tahu apa yang boleh mengendurkan rasa sakit. Puas dipujuk.
“Kalau tak boleh tahan marilah kita ke hospital.” Pujuk saya berulangkali.
Namun sebagaimana biasa, menolak.  Semoga Allah memberikan kekuatan dan kesembuhan buat ayah. Dipermudahkan segala urusan. Ramadhan kali ini ternyata berbeza sebelumnya. Jadual kembali bertukar 360 darjah. Bukan lagi tentang hidangan dan menu berbuka. Bukan lagi tentang gemerlapan Syawal. Namun tentang tautan kasih sayang. Terima kasih ayah dan mek memberikan tauladan yang baik. Kami akan menjaga sebaik baiknya sehingga hujung nyawa dan walaupun sudah beralih alam. Insya Allah.
Ammar dan Amni duduk di sebelah tilam tok ayah. Seakan watak yang sama ketika kecil. Ayah dan mek menyantuni cek (datuk). Menjaga dan mengurus pada hari hari tua. Menjaga dan menyantuni dengan belas ehsan dan kasih sayang.
Moganya Ammar dan Amni juga dapat mengingati momen ini. Kasih sayang adalah kekuatan ia bertalir arus dan sambung menyambung. Kasih sayang membawa rasa bahagia.
Sisi kehidupan yang tentunya kita tahu setiap yang ada akan berakhir. Seumpama dalam satu perjalanan yang jauh kita memerlukan stamina untuk sampai ke garis hujung.
Refleksi kehidupan juga begitu. Kita tidak boleh mengandaikan semuanya akan berlaku dengan mudah. Setiap yang datang kita anggap tidak ada masalah. Kita sendiri perlu bersedia dan muhasabah. Bersedia untuk meningkatkan kapasiti keyakinan dan kekuatan.
Yakin bahawa kita mampu melepasi halangan. Kuat dan tabah hati apabila berdepan cabaran tak terduga. Pilih untuk bertenang dan pantul semula segala masalah.
Pilih untuk membahagiakan. Berserah pada Allah agar diberi semangat luar biasa.
Semoga setiap hari adalah peluang memberi khidmat tanpa balas.
Peluang meraih syukur. Peluang berkasih sayangg.
Apa yang datang adalah peluang meningkatkan kematangan.
Ampuni kami ya Allah. Kasihani ibu bapa kami. Permudahkanlah urusan ibu bapa kami.
Kasihanilah mereka sebagaimana sewaktu kami kecil. Berikan pengakhiran yang baik kepada ke duanya ya Allah. Rahmati, kasihanilah, ibu bapa kami. Jadikan kami anak anak yang bermanfaat.
Jadikan kami anak anak yang ehsan.

Alhamdulillah.













2 comments:

  1. Semoga dipermudahkan urusan kak mas sekeluarga. Semoga kesihatan ayah kak mas bertambah baik. Insya Allah.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih hif, setia bersama kak mas di sini. Terima kasih atas doa.

    ReplyDelete