Wednesday, May 10, 2017

Lambaian Ramadhan

1749
Persiapan awal agar lebih tenang

Teks: Masayu Ahmad

Kita berada di awal ambang bulan Ramadhan, tentunya antara bulan bulan sibuk untuk para suri. Sibuk dengan jadual masak untuk bulan puasa. Sibuk juga persiapan lebih awal untuk kedatangan Syawal.
Bukan sebab sibuk mahu beraya awal tetapi persediaan sangat penting terutama bagi mak mak yang mempunyai bilangan anak yang ramai.
Kalau seminggu raya baru mahu cari persiapan maka memang penat dan terkapai kapai di penghujung hari. Merancang lebih awal memudahkan dan lebih bertenang tenang dalam sepanjang Ramadhan.
Selalunya kami di sini gembira menyambut Ramadhan, rumah dibersihkan dan dihias cantik. Jika boleh siap siaga dengan pakaian ibadah yang lebih selesa. Tentu sekali ia hanya sebulan sepanjang tahun. Kemeriahan kami di sini tidak dinafikan.
Bagi saya mak yang memiliki anak anak yang ramai berganda ganda persediaan emosi dan fizikal. Layanan pada anak anak yang tidak berpuasa tentunya tidak sama layanan anak anak yang berpuasa.
Emosi perlu kekal bertenaga, anak anak kecil usia Ammar dan Amni tidak akan mengerti apa apa kerana tentunya berpuasa bukan syarat buat mereka. Makan, minum masih diteruskan. Arissa usia tujuh tahun saya kira paling mencabar. Kerana waktu persekolahan biasa usia balik sekolah sangat letih. Suka menangis dan merengek rengek apabila sudah berada di depan rumah. Letih, lapar dan cuaca panas. Hakim, Arif dan Aiman tidak ada masalah kerana sudah biasa berpuasa sebulan. Cuma kali ini mereka juga perlu tingkatkan ketahanan kerana cuaca sekarang agak panas.
Berbalik kepada persediaan awal. Saya masih teringat ketika mempunyai tiga terawal anak. Memang berderet setiap tahun. Masih muda jadi selalunya tidak pandai lagi mengurus dan merancang.
Ada satu ketika ketika Hakim, Arif dan Aiman dalam lingkungan usia 5 tahun ke bawah. 2 minggu sebelum raya kami mencari kelengkapan. Jadi bawa semua sekali. Aduhai aduhai memang kelam kabut dibuatnya. Seorang lari sana seorang lari sini, seorang lagi di dalam troli. Ketika baru mula membelek dan memilih, seorang sudah lapar susu, seorang sudah berak. Jadi uruskan lagi. Baru mula semula jelajah, ada pula yang menangis kelaparan. Sudahnya sudah separuh hari satu helai pun belum dapat.
Hari yang lain kami merancang lebih awal, semua anak anak dan en.suami berada di dalam kereta, hanya saya keluar dan memilih dengan pantas. Usai selesai, suami membawa anak anak masuk dan mencuba pakaian serentak. Jadi ia berjaya. Balik rumah badan sudah keletihan untuk memasak. Masak yang ringkas sahaja.
Begitu pula tahun berikutnya. Kami mengambil cuti khusus untuk membeli pada hari bukan cuti umum atau cuti hujung minggu. Bawa contoh pakaian untuk ukuran. Ia lebih jimat masa dan tenaga.
Tahun tahun seterusnya ternyata ia lebih mudah dengan merancang, membeli, memilih dan menjelajah. Jadi semua persiapan awal sebulan dan boleh bertenang tenang menikmati Ramadhan. Emak kita dulu dulu sangat mudah, pakaian raya hanya sepasang atau dua pasang sahaja. Kalau kini dengan tema warna dan juga berpasang pasang untuk seorang anak, sungguh menjadikan ia lebih kompleks.

Pilih dan rancang. Saya teringatkan seorang teman berkongsi bahawa persiapan untuk raya memang banyak tetapi baju baju itulah akan digunakan sepanjang tahun. Alang alang membeli beli pada harga murah dan jadikan ia sebagai rutin pada tempoh yang sama setiap tahun. Pilihan yang paling jimat adalah beli ketika jualan akhir tahun dan simpan siap siap. Ia bukan sebab kita sakan mahu beraya tetapi kita sakan menyusun masa dengan lebih berkualiti. Bertenang tenang ketika bulan Ramadhan adalah lebih baik berbanding bersesak sesak dalam keletihan.

No comments:

Post a Comment