Tuesday, June 6, 2017

Kisah kasih sayang

Kisah kasih sayang- 1756

Teks: Masayu Ahmad

“Ibu berikan abang motivasi.” Setiap kali putus asa begitulah ayat Hakim.
“Abang hebat, telah berusaha jauh. Jadi apabila penat rehatlah kemudian sambung lagi berjuang. Jangan pernah ada putus asa dalam usaha. Kejayaan sebenar adalah apabila kita boleh bangkit setiap hari melawan rasa malas dan keluar segera dari zon selesa.”
Sebagai ibu kata kata semangat yang tidak pernah putus dilafazkan.
Ada banyak peningkatan dan perubahan sejak akhir akhir ini. Sama ada dalam pelajaran dan juga tingkahlaku. Abang sudah mahu memasuki alam remaja, jadi masanya belajar mengurus diri dan berdikari. Sambil mengurus pakaian kotor saya menemani anakanda yang sulung hakim belajar membasuh pakaian.
Cubaannya sudah beberapa kali. Jadi Alhamdulillah sudah boleh membasuh dan menyidai pakaian. Mengurus sendiri pakaian tanpa perlu disuruh.

Apabila melihat anak di depan mata dulunya kecil kini semakin membesar, masya Allah rupanya sungguh pantas masa berlalu. Anakanda semakin membesar dan tidak lama lagi mungkin akan berhijrah dan mengembara menimba ilmu.
Sebagai ibu tentunya sedikit gusar namun sentiasa tawakkal dan doa yang tidak putus buat anak anak. Anak sulung tentunya adalah model dan contoh buat adik adik.
Jangan sesekali mengambil hak orang lain. Jangan berhutang waima sepuluh sen. Jangan tunjukkan kesusahan pada orang lain. Jangan meminta minta. Belajar untuk urus masalah sendiri.
Pesanan demi pesanan. Setiap hari dan apabila ada luang masa.
“Sudah lama abang tidak nampak ibu sibuk dengan telefon.” Tegur Hakim pada suatu hari.
Itulah kejayaan besar buat saya, apabila berjaya menyusun jadual kesibukan. Tidak mahu kesibukan dan menampakkan gajet ada di tangan apabila berada di sekitar anak anak. Azam sejak awal tahun baru 2017 berdikit dikit saya usir kesibukan bersama gajet. Memandangkan urusan saya juga banyak juga memerlukan online secara terus menerus. Awal pagi saya mengubah semula rutin penggunaan sebelum anak anak bangun. Apabil selesai mereka sudah bangun dan boleh fokus sepenuhnya kepada anak anak.
Memandangkan Amni dan Ammar masih kecil dan anak anak sekolah seperti Arissa, Aiman, Arif dan Aiman. Mereka memerlukan saya hampir setiap waktu.
 Urusan sekolah pagi dan petang, usai sampai di rumah mereka mencari cari di dapur. Itulah keredaan paling nyata kesibukan apabila mereka dapat menikmati air tangan. Menu pagi, usai balik sekolah dan selepas mengaji al quran pada waktu malam.
Masa makan adalah paling istimewa kerana semua dapat berkumpul dan menikmati hidangan. Apabil seorang lambat turun makan, selalunya saya akan pastikan semua ada baru makan.
“Bukan selalu kalian akan dapat makan bersama sama. Apabila besar kelak kalian sukar untuk berjumpa dan makan bersama setiap hari. Jadi masa inilah masa yang paling akan kalian ingat apabila dewasa kelak.” nasihat suami pada anak anak.
“Lihat ayah sekarang bukan setiap hari dapat berjumpa adik beradik dan makan bersama.”
Kebersamaan dan bersatu adik beradik adalah satu usaha menerapakan nilai nilai moral sejak dari kecil. Bergaduh dan menangis itulah biasa, namun luar biasa apabila bergaduh dan berpecah apabila dewasa kelak. Kasih sayang tidak pernah akan padam selagi mana ia disiram berterusan sehingga akhir ayat. Bukan saya semata, tentunya kalian juga ibu ibu yang mengharapkan tautan kasih sayang anak anak sehingga ke hujung nyawa.



No comments:

Post a Comment