Sunday, July 23, 2017

Latih anak berdikari 1761

Teks: Masayu Ahmad
Latih anak berdikari 1761
Cuaca pagi sangat nyaman sewaktu menulis artikel ini. Jam sudah tujuh pagi. Anak anak sudah pun dijemput Pok Sid. Tinggal hanya Ammar dan Amni yang masih berselimut nyenyak. Udara sejuk, semalam hujan meninggalkan rintik halus pada dedaun.
Sudah memasuki suku ke tiga untuk tahun 2017. Hakim anak yang sulung bakal menduduki peperiksaan Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR). Gundahnya hati si ibu semoga anak mendapat kecemerlangan dunia dan akhirat. Sukarnya anak anak sekarang silibus pendidikan semakin mencabar. Kita dahulu masih bergembira walaupun tahun peperiksaan.
Belajar kerana ilmu belajar kerana Allah bukan kerana persaingan dan kerana mahu nombor satu di atas. Pesanan berkali kali.
Arissa yang berada tahun satu kini sudahpun lebih berdikari. Sangat berbeza pada awal awal bulan persekolahan. Hari pertama menangis seolah tidak pernah bersekolah. Hilang dari kelas gempar satu sekolah. Hingga kan tukang kebun mencari saya di rumah kerana tidak dapat menjejak Arissa.
Buku persekolahan abang Arif yang bantu menyusun setiap hari. Hanya bermula Jun maksudnya pertengahan tahun barulah Arissa sudah boleh menyusun sendiri mengikut jadual.
Sekiranya Pok Sid dating Arissa belum bersiap, maka si ayah yang akan menghantar ke sekolah. Perlu berhemah dan berlembut dengannya. Jika tidak rengekannya akan bermula dan berpanjangan. Ibu perlu lari meninggalkan jejak dan ayah akan mengambil peranan memujuk. Itulah anak, kalau dengan ibu makin menjadi jadi rajuknya.
Di sekolah agak pendiam maklum guru sekolah. Tidak banyak kerenah, tetapi selalu rakan rakan pula ambil kesempatan.
“Ibu Alia ambil kotak pensel.”
“Ibu Wafa ambil duit saya.”
Lalu saya mengarahkan mana mana abang ke kelas adik menasihati kawan kawan Arissa. Duit, bekal, pensel selalu sahaja diambil kawan.
Kalau duit Arissa sedekah sahaja kalau betul kawan tidak berduit, tetapi kebanyakan masa ambil kerana mahu ada wang lebih. Arissa selamat dan bernasib baik kerana ada tiga abang di sekolah. Itulah pembantu pembantu ibu agar menjaga adik.
Tetapi kadangkala dibuli juga adiknya. Terutama Aiman suka mengarah ngarah. Arissa agak takut dengan Aiman. Sehingga satu hari beliau menangis dan bangun melawan. Jadi sekarang sudah berani. Agak mengambil masa juga untuk keluarkan keberanian dan sifat berdikari. Namun saya selalu mendampingi anak kecil ini.
“Anak perempuan ibu sudah besar, sudah pandai berdikari, sudah pandai buat kerja rumah.”
Itulah selalu dilontarkan sambil memeluk.
“Ibu, Arissa seperti pemaisuri pinggan makan sebiji pun tidak mahu basuh.”
Luahan hati Arif kadangkala Aiman atau Hakim. Tetapi sekarang sudah pandai. Anak perempuan mengambil masa.
Saya lebih banyak memberikan kerja rumah kepada anak anak lelaki. Menyidai pakaian, basuh tandas, mengemas rumah. Anak lelakilah yang banyak perlu tahu dan faham apa tanggungjawab. Waima anak perempuan juga perlu belajar perkara tersebut.
Mungkin mak mak kita surirumah tradisional dulu dulu caranya berbeza. Anak perempuan basuh pakaian, kemas rumah, anak perempuan itu dan ini. Adat dan cara dulu mungkin juga kerana tidak banyak pendedahan tentang ilmu, tanggungjawab kerana ia dibawa didikan turun temurun.

Jadi surirumah moden seperti kita hari ini perlu mengubah semula cara ini. Agar  memberi pendedahan awal pada anak anak lelaki akan tanggungjawab dan amanah. Anak anak lelaki biar tahu apa itu berdikari, tanggungjawab. Kerana kelak anak lelaki inilah yang bakal memimpin anak perempuan orang lain. Kita mulakan ia dari rumah sendiri. Semoga juga anak perempuan kita juga dipimpin lelaki yang bertanggungjawab dan amanah.

No comments:

Post a Comment