Tuesday, July 11, 2017

Pesan buat anak 1759

Teks: Masayu Ahmad
Pesan buat anak. 1759
“Ibu saya penat.”
Bertalu talu keluar dari mulut Aiman apabila selesai sesi persekolahan. Anak anak sekarang tidak sama seperti kita dahulu. Apabila pulang sekolah sangat seronok bermain sampai puas. Pulang ke rumah sebelum senja. Bebas ke sana ke sini.
Anak anak kini bersambung hingga petang. Malam hari pula bersambung lagi dengan tuisyen atau sesi mengaji quran. Mahu atau tidak kita perlu terima perubahan masa dan sesuaikan dengan keperluan diri dan keluarga. Jati diri perlu diperteguhkan. Bukan sekadar anak anak malah ibu bapa juga pendorong setiap masa.
Keletihan dan kesukaran adalah dua perkataan yang kadangkala ibu perlu member kata kata semangat. Apabila anak anak  menunjukkan reaksi kurang gembira apabila belajar subjek yang kelihatan susah untuk difahami. Membelek silibus untuk anak anak juga ibu sedar akan realiti mereka. Tetapi saya ubah agar mereka gembira ke sekolah. Awal pagi adalah permulaan untuk bertenang. Menikmati bersarapan berjemaah dan bersama sama ke sekolah. Rutin pagi kelihatan agak kritikal namun ia perlu bermula dengan suasana yang tenang. Emosi mereka berada dalam keadaan bersedia apabila berada di sekolah.
Sentiasa bersedia dalam susah dan senang. Pesanan demi pesanan. Sembunyikan kesukaran, kesusahan apa sahaja. Tampilkan sabar, usaha dan buat yang terbaik. Jangan bersedih apabila tidak ada, kita ada Allah doa dan usaha. Kalau kelihatan sukar usaha lagi sehingga berjaya. Jangan merintih dan mengeluh dan tidak sesekali pamerkan kesusahan di depan orang lain. Kerana kita tidak tahu mungkin orang lain lebih susah dan menderita.
“Apa ibu pesan?”
“Jangan berhutang, simpan duit, sembunyikan kesusahan.” Jawab Arif.
 Ini juga pesanan utama agar anak anak belajar asas mengurus kewangan seawal yang boleh.
Pesanan dan ulangan setiap kali. Kelihatan sungguh mudah namun usaha dari seawal usia anak yang boleh. Berkali kali pesanan itu diulang. Agar anak anak faham.
Berapa ramai kita hari ini apabila keluar belajar sudah pun ada bebanan berpuluh ribu hutang belajar. Kemudian bersambung hutang kehidupan yang lain. Hutang kereta, hutang rumah dan pelbagai hutang lagi untuk menampung kos kehidupan. Kos gaya hidup. Keluar dari zon trend kehidupan. Pilih untuk kehidupan yang lebih tenang dan membahagiakan.
Hidup tanpa hutang, iaitu sangat penting permulaan dari awal. Sikap dan tabiat. Membeli hanya apabila ada wang. Tahan keinginan. Bayar apabila mampu tanpa berhutang.
Ada pendapat kalau tidak berhutang jadi tidak akan merasa rumah sendiri. Banyak sekali yang perlu diperbetulkan semula. Ia bermula dari rumah. Menanam tabiat dan sikap tentang pengurusan kewangan.
“Jangan ambil duit orang, jangan berhutang dan jangan meminjam.”
Berikutan insiden berkali kali anak anak memberi tahu duit mereka diambil atau dipinjam rakan rakan. Jadi sebagai ibu, perlu perbetulkan semula. Harapan agar anak anak faham tentang bahaya hutang dan pinjaman.
Waima mahu mendapatkan sesuatu barang juga perlu usaha. Simpan dari sumber duit poket diberikan ayah.
“Ibu saya sudah bayar yuran sekolah.” Beritahu Arif.
Hanya Hakim sahaja yang belum berbayar. Bukan sebab ibu tidak mampu tetapi sebenarnya latihan untuk anak anak merasa bagaimana perlunya usaha. Dari wang saku, perlu simpan. Jika apa apa keperluan ambil dari simpanan. Dari simpanan itu juga untuk membuat bayaran fotostat dan membeli alat tulis yang diiginkan.
Arif sangat cepat belajar. Hakim agak boros, selalunya juga ibu perlu ulang semula apa yang tidak faham. Ayah cukup tegas akan hal ini.
Sesekali peruntukkan untuk hari istimewa, sempena kejayaan peperiksaan pertengahan atau akhir tahun. Ibu akan bawakan anak anak ke kedai buku. Pilih alat tulis idaman dan juga buku bacaan sebagai ganjaran atas usaha. Ia lebih mengembirakan apabila merai kejayaan disiplin kecil. Moganya ia terus menjadi asuhan sehingga mereka besar kelak. Doa dan harapan agar anak anak sentiasa ingat pesan ibu.



No comments:

Post a Comment