Tuesday, July 4, 2017

Rahsia air tangan.

Teks: Masayu Ahmad

Kita ingat balik ketika masa kecil kebanyakan masa kita membesar dan ruang masa bersama emak, ibu, mama, umi. Awal pagi sarapan dibekalkan, balik sekolah meluru masuk ke dapur. Usai petang pelbagai menu pengat, bubur dan pelbagai masakan manis. Itulah yang menjadikan kita teringat ingat.
Roti kukus gebu dan roti goreng antara menu paling saya suka. Wangian menebar selera apabila siap dimasak.
Lalu apa pula hidangan kegembiraan yang kini kita sediakan buat anak anak. Adakah ia melekat sama. Setiap orang dari kita menyanjung tinggi dan meletakkan masakan emak masing masing sebagai nombor satu dan terbaik.
Adakalanya dalam kesibukan masakan segera dan juga makanan sejuk beku kini sudah mengambil tempat. Lantaran kesibukan memburu masa, kerjaya, berniaga ibu ibu kini terhimpit sama untuk menyediakn masakan namun tidak punya masa.
 Tanyalah sesiapa pun tetap mahu ibu yang masakkan. Ada juga bagi yang sudah penat seharian bekerja, hanya singgah dan terus makan sahaja di kedai makan. Apabila pulang terus sahaja menguruskan rutin yang lain. Bukan sekadar si ibu, anak anak juga berwajah kelihatn saban hari. Kepenatan dengan rutin yang semakin kompleks. Lalu, apa saranan terbaik?
Maka, sangat beruntung ibu ibu yang kembali berada di rumah, berniaga dan punya masa fleksibel. Saya sendiri, kadangkala terbabas juga walaupun ada kelebihan untuk memasak setiap hari di rumah. Kadangkala terbabas juga sarapan pagi anak anak. Namun masih kekal untuk memasak setiap hari.
Saya melihat juga padanan contoh di depan mata. Ayah apabila membawa pulang ikan ikan segar untuk dimasak. Arwah bapa mertua juga begitu, rutin 3 kali seminggu ke kedai basah. Menyediakan bahan, barang barang keperluan untuk memasak. Ia menjadikan rutin memasak menjadi mudah dan mengembirakan isteri untuk memasak.
Bukan sekadar memasak, saya masih ingat pesanan ayah yang ini.
“Apabila memasak, sama juga seperti menyediakan hidangan. Sediakan yang terbaik agar seronok untuk menjamu hidangan.”
Maksudnya ketika menghidang juga perlu seninya agar ia menarik sama untuk makan dengan lebih selera. Nampak ia mudah namun ia memberikan satu lagi sisi pembelajaran buat saya.
“Kenapa tak sedap ibu masak sambal seperti mok masak?”
Ayat terpantul apabila Aiman merasakan masakan saya kurang sedap seperti nenek mereka. Kadangkala apabila memasak tidak dengan perasaan, makanan itu sendiri tidak sedap. Itu sebabnya masakan penuh kasih sayang, kita bersedia memasak dan meletakkan emosi gembira ketika penyediaan.

Bukan sekadar melunaskan tanggungjawab menyediakan hidangan buat keluarga. Ia adalah satu proses pembelajaran jangka panjang. Sebagaimana kita melihat ibu bapa kita dahulu, begitulah juga anak anak memerhati. Air tangan yang melekat membuatkan anak anak teringat dan mahu lagi dan lagi. Kasih sayang yang dialirkan agar anak anak belajar proses menyediakan, adab ketika memasak dan juga menguruskan ruang dapur sejak dari kecil. Bukan sekadar menikmati malah menghargai dengan usaha kecil membasuh pinggan dan juga mengemas meja makan. Ia adalah gabungan kasih sayang dan juga peranan ibu mendidik anak anak bermula dari ruang dapur. Bukan sekadar lapar, makan dan tinggalkan. Usaha kita hari ini waima dalam kepenatan agar anak anak lelaki mahupun anak anak perempuan dapat asuhan murni bermula di rumah. Insya-Allah.

No comments:

Post a Comment