Sunday, December 3, 2017

Hentikan kitaran jahat hutang


Teks: Masayu Ahmad
Heading: 2018 tahun pengurusan kewangan keluarga
Rintik jernih masih luruh ketika menulis artikel ini. Suasana sejuk dan nyaman menyelubungi suasana musim tengkujuh. Tanah masih basah, di sana sini lopak air masih baru. Keadaan ini adalah biasa bagi penduduk Pantai Timur. Ia bermula hujung tahun dan akan meleret hingga awal tahun. Butiran halus melekat pada dedaun dan pokok.  Sungguh nyaman dan membangkitkan harmoni ketenangan.
Awal tahun baru sudah bermula inilah masanya segalanya seperti satu trek marathon untuk 12 bulan lagi penuh perjuangan. Salam perkenalan  suri sekalian. Saya Masayu Ahmad penulis bebas sepenuh masa yang berkarya dari rumah.
Bermula penghujung 2008 saya banyak menulis tentang suri yang berniaga dan bekerja di rumah. Buku pertama Jana RM Dari Rumah adalah nukilan pertama terbitan Karangkraf. Juga sebelum ini saya memulakan kerjaya sebagai wartawan di rumah penerbitan yang sama berada di editorial Mingguan Wanita. Jemput singgah ke sini www.masayuahmad.com.
Terima kasih puan editor Marliana Shamsuddin yang memberi ruang untuk saya berkarya di sini. Insya Allah, ruang diari suri akan menyentuh tentang perjuangan wanita, surirumah tidak kira bekerja di rumah, luar rumah dan juga suri yang bergelar usahawan. Kita akan menyentuh perihal keseimbangan tuntutan kerjaya, rumahtangga, kewangan, perniagaan, pengurusan masa dan banyak lagi tentang cabaran kini dan masa hadapan.
Awal tahun adalah masa terbaik untuk kita menyemak prestasi sepanjang 2017. Apa yang sudah dicapai apa yang belum dicapai. Kemudian rangka semula untuk 12 bulan ke hadapan untuk 2018.
Bagi suri yang bekerja apa perancangan untuk tahun baru? Manu meningkatkan prestasi kerjaya, mahu meningkatkan tabungan, persediaan kewangan dan pencen. Begitu pula buat surirumah, sama ada mahu menambah pendapatan melalui perniagaan, juga perancangan kewangan diri dan keluarga.
Sama ada berstatus di luar rumah, bekerja dari rumah atau bergelar surirumah, wanita perlu merancang kewangan untuk diri sendiri dan juga keluarga keseluruhan. Ini antara menjadi topik penting masa kini. Kerana kebanyakan wanita kini mempunyai pendidikan dan latarbelakang kerjaya selepas tamat belajar.
Pengurusan kewangan bermula sejak bergelar pelajar, kos kehidupan sudah mula menjadi matlamat kehidupan yang perlu dipenuhi. Usai habis bermula trend hutang. Hutang belajar, hutang kereta, hutang rumah, hutang pembiayaan peribadi dan pelbagai jenis hutang lagi. Memandangkan saya banyak menulis berkaitan tentang artikel berhenti kerja, ramai yang menghantar email bercerita perihal hutang yang membelenggu. Sangat ramai tidak dapat berhenti dengan bergaya kerana komitmen yang sangat tinggi. Komitmen secara bulanan untuk perbelanjaan dan juga perlu melunaskan segala jenis hutang yang dibuat bermula selepas belajar dan di awal perkahwinan.
Baiklah, kita akan bermula semula dan sangat penting pengurusan hutang ini diambil dan dikenalpasti semula. Bolehkah kita hidup dengan zero hutang? Kitaran jahat ini perlu diberhentikan segera mungkin agar anak anak tidak meneruskan lagi keadaan lemah pengurusan kewangan sejak dari awal. Kita perlu ubah semula kitaran trend berhutang ini, hidup di bawah zero hutang.
Apa perancangan kita untuk tahun baru, tentunya sebagai isteri dan ibu sudah mengenalpasti dari perbelanjaan keseluruhan keluarga. Perbincangan yang jelas akan halatuju kewangan keluarga diambil kata sepakat.
Dua bajet penting awal tahun yang boleh ditentukan awal ialah bajet persekolahan dan bajet perayaan. Persediaan mak anak seorang tentu tidak sama dengan mak anak tiga orang. Persediaan untuk mak anak tiga orang sudah tentu tidak sama untuk anak tujuh orang. Merancang awal untuk tabung persediaan anak anak. Contoh RM1 seorang setiap hari, jadi kalau 5 anak bermaksud RM150 untuk sebulan. Sekiranya 12 bulan kita akan dapat RM1,800 setahun untuk simpanan secara konsisten bulanan.
Tabung persekolahan ini khusus untuk kita gunakan awal  tahun. Jadi tambah lagi jumlah dan tetapkan berapa bilangan anak dan darab dengan setahun. Kiraan di atas adalah contoh sahaja, setiap keluarga boleh menentukan berapa jumlah sasaran yang mahu dicapai. Jadi bijak merancang dan tentukan halatuju bajet persekolahan dari sekarang. Matlamat tabungan ini mestilah realistik dan mampu dicapai.
Sangat penting apabila kita mempunyai tabung persekolahan perbelanjaan boleh dilakukan secara berhemah. Tidak lagi ikat perut ketika hujung tahun. Pembelian awal dilakukan ketika musim harga runtuh atau pesta jualan hujung tahun untuk membeli kelengkapan dan keperluan anak anak. Lagi sekali senarai keperluan perlu ditulis. Beli kerana perlu bukan beli kerana kehendak. Beli pada harga berbaloi dengan nilai yang dibayar.
Untuk tahun ini saya tidak membeli pakaian baru untuk Aiman dan Arissa. Kerana pada tahun 2017 dua anak ini sudah pun dibelikan kelengkapan serba baru. Hanya memenuhi beberapa keperluan sahaja seperti kasut sekolah dan juga peralatan asas seperti beg dan juga alat tulis. Tahun 2018 ini juga, kelengkapan baru untuk Arif yang akan naik ke tahun 5 dan juga serba baru untuk anak yang sulung berada di tingkatan satu.
Itu tabung persediaan persekolahan yang perlu dirancang awal. Tabung pendidikan khusus untuk setiap anak juga perlu. Kerana selepas habis persekolahan sekolah rendah anak anak naik ke sekolah menengah seterusnya ke universiti. Di sinilah bermula kitaran jahat sekiranya kita tidak merancang dengan baik, anak anak akan mewarisi tradisi hutang ketika masih belajar.
Kita akan ubah semula trend ini. Ubah agar ketika anak anak masih belajar sudah pun ada pendapatan dan sudah mahir mengurus kewangan. Ia bermula sejak dari kecil. Sebagaimana titipan buat anak anak saya apabila Aiman anak nombor tiga memaklumkan perlu bayar jamuan akhir tahun. Tidak ada wang tambahan, perlu urus sendiri duit yang diberikan setiap hari ke sekolah. Wang saku itulah untuk belanja dan simpan. Sekiranya mahu membelikan sesuatu perlu guna dari sumber wang saku sendiri. Sebagaimana Arif anak nombor dua sangat beringat tentang penggunaan wang dan belanja.
Sebagaimana tahun 2017 perancangan masa adalah satu lagi perkara yang perlu saya ambil perhatian. Berulang alik menguruskan anak sekolah, persediaan peperiksaan dan juga sesi fardu ain pada sebelah petang.
Inilah rutinnya, bukan sekadar saya tetapi ia adalah rutin wanita bergelar emak, ibu, mama, umi di seluruh negara. Persediaan awal tahun bajet persekolahan, persediaan anak anak menghadapi peperiksaan, persediaan untuk mengurus masa. Bukan sekadar itu, perlu melihat juga prestasi anak anak sepanjang tahun.
Wanita kini sudah ramai celik perniagaan online, membantu keluarga menambah pendapatan. Tidak kira yang sudah ada status pekerjaan tetap tetapi menambah pendapatan. Bagi surirumah juga tidak goyang kaki semata, sama ada melibatkan diri dengan perniagaan online mahupun offline.
Semoga kedatangan tahun  baru ini kita sudah jelas apa yang mahu dicapai. Mahu meningkatkan ilmu tentang pengururusan kewangan. Lebih mahir mengurus masa, lebih cekap dalam soal perbelanjaan. Juga sudah ada pelan kewangan dan pencen. Inilah yang memandu 12 bulan lagi agar kita bergerak pada sasaran yang mahu dicapai. Sasaran kewangan diri, keluarga. Sasaran untuk hidup lebih tenang dan meneroka lebih banyak ilmu bermanfaat.





No comments:

Post a Comment