Monday, March 19, 2018

Ramadhan yang dinanti

Teks: Masayu Ahmad
www.masayuahmad.com

Tidak lama lagi bulan puasa akan kunjung tiba, sudah semestinya kemeriahan bulan puasa kini tidak sama ketika masa kanak-kanak. Bermula sahur sehinggalah tamat tarawih. Makanan, suasana, kemeriahan, masya-Allah saya sudah terbayang-bayang. Setiap kali sahur, emak (arwah) akan sibuk di dapur. Bunyi kelakang kelekung, memang rindu mahu merasa memori seperti dulu.
Mata terpisat-pisat apabila dikejutkan emak. Walaupun mengantuk, makan tetap berselera. Kerana apa, kerana hasil air tangan emak. Ketika masih kanak-kanak, dugaannya memang lah berat. Dulu-dulu masa siang hari rasanya sangat panjang, jika dibandingkan dengan sekarang. Bangun pagi tengahari, petang sudah maghrib. Kalau mahu menahan lapar tu selalunya saya asyik-asyik mandi, kalau tak pun tidur. Sudah namanya budak-budak kan.
Kalau petang, selalunya tugas saya beli air batu (ais ketul) yang berbentuk empat segi. 20 sen sahaja harganya. Masuk dalam plastik gelenya atau plastik rok rak (bahasa kelate), sampai rumah letak dalam bocong merah.
Menjelang mahu berbuka, biasanya kalau minuman istimewa adalah air kelapa. Mudah sahaja, keliling rumah saya memang banyak pokok kelapa, tiada masalah. Kalau lauk pauk memang lah mewah, sebab ayah nelayan. Ikan segar seperti kerisi akan dibakar dengan tempurung. Kalau mahu lagi sedap, emak akan perap satu malam dan untuk sahur makan ikan kerisi gemuk yang diperap. Makan bersama nasi panas-panas. Memang terbuka selera.
Jika ada ikan selar atau kembung yang besar-besar, emak akan buat ikan percik. Lauk pauk Alhamdulillah, rezeki kami anak nelayan. Kuih muih biasanya emak akan buat belda telur, atau namanya agar-agar santan. Selalunya juga pengat pisang dan juga sira pisang. Istimewa lagi kalau ada air tuak atau nira kelapa. Ini bukan tuak yang masam dan mabuk ya. Ini minuman istimewa bulan puasa, biasanya boleh dapat murah, kerana bapa saudara menjual nira kelapa. Aduh sedapnya.
Lagi istimewa ayah suka letak buah kabung, isi kelapa muda, susu dam sirap, ditambah juga dengan cendol. Memang sedap. Kami budak budak air kelapa muda dan sup ayam, tambah ayam kampung goreng cukup dah. Kenyang sangat.
Ikan bakar, ikan kembung percik, ikan pari bakar cicah asam, kerabu lawa ini menu biasa orang tepi laut. Gulai ikan tenggiri, biasanya ikan tu perap satu malam, baru esoknya gulai.
Akok, nekbat, sira pisang, pengat pisang ini manisan istimewa di negeri Kelantan ketika Ramadhan. Hidangan membuatkan kita teringat kenangan lalu.
Persiapan pakaian raya selalunya emak akan membeli kain ela untuk dibuat baju kurung dan sepasang gaun. Biasanya arwah nenek yang selalu hadiahkan. Saya teringat sepasang gaun kembang warna kuning kepunyaan saya, biru kepunyaan kakak. Apabila memakainya sangat bahagia dan seronok.
Salah satu kemeriahan setiap tahun adalah ayah akan membuat majlis berbuka puasa. Berbuka dengan hidangan talam, masakan pula dilakukan secara berjemaah dengan saudara mara. Lingkungan 10 hingga 20 keluarga hadir. Itulah majlis berbuka tahunan yang saya selalu ingat. Namun kini ayah sudahpun semakin uzur, moga kedatangan Ramadhan kali ini ayah masih sihat dan dapat menjalani ibadah puasa dengan sempurna. Insya Allah.
Kini saya pula bergelar ibu anak enam. Tentunya Ramadhan kali ini juga berbeza. Tidak ada lagi kenangan berbuka puasa bersama arwah emak. Malah dua tahun lalu dua mertua juga sudah dijemput Illahi. Usia juga bakal menginjak 40 an dan anak anak sedang membesar.
Saya melihat anak anak lalu terkenangkan saya masa dahulu. Apa momen yang saya bakal tinggalkan buat anak anak saat ini agar mereka mempunyai kenangan manis bersama ibu dan ayah.
Selain kemeriahan berbuka, sudah tentunya kita isteri, ibu, wanita banyak membuat persiapan. Persiapan Ramadhan agar boleh fokus berpuasa dengan tenang. Teringat saya ketika tiga anak masih kecil. Membeli persiapan raya adalah paling sukar. Kerana hari yang panas, kesesakan jalan raya mahupun di pusat membeli belah. Memandangkan saya mempunyai anak kecil saban tahun, mahu atau tidak dibawa bersama untuk membeli pakaian raya. Keletihan apabila sampai di rumah membuatkan tahun berikutnya perlu merancang dengan lebih baik. Apa tidak saya terpaksa membawa tiga anak dalam troli, juga aksi berkejaran anak berlari ke sana sini. Tahun berikutnya kami mengambil cuti membeli belah pada hari bekerja. Ia lebih lapang. Manakala pakaian anak anak kami ukur sahaja dengan tali. Ini juga contoh momen persiapan raya ayah belikan saya selipar dengan mengukur dengan tali rafia.
Tahun berikutnya lagi apabila anak anak bertambah, saya hany  ukur dan membeli ketika lapang dan berdikit dikit sehinggalah selesai. Tambahan pula kerja saya kini lebih fleksibel jadi anak anak ke sekolah saya akan melencong membeli keperluan.
Saya terbaca perkongsian seorang teman, beliau membeli belah hujung tahun ketika musim jualan murah. Membeli banyak serentak kerana itulah pakaian raya dan itulah pakaian untuk setahun. Beli banyak, serentak dan sewaktu jualan murah. Ini sangat bagus untuk dipraktikkan terutama mak anak ramai. Terutama kini sudah banyak gudang yang menjual jualan borong. Cara ini sangat digalakkan untuk berjimat.
Satu lagi strategi lagi adalah menyediakan bajet khusus untuk raya. Iaitu tabung raya. Sekiranya anak 6 orang, jadi RM6 perlu disimpan setiap hari. Katakanlah jumlahnya RM200 sebulan sudah disimpan untuk tabung raya ini sangat memudahkan. Beli awal pada bulan jualan murah. Sebelum bulan puasa semuanya sudah siap. Jadi mak boleh bertenang sepanjang Ramadhan, fokus untuk beribadah sahaja. Tidak ada lagi kesibukan saat akhir, jiwa juga lebih lapang.
            Begitu juga selepas selesai musim perayaan. Anak anak selalunya menerima duit raya. Usaha yang paling awal diterapkan pada anak anak adalah menyimpan di tempat khusus semua wang yang diterima. Atau hanya memberikan sedikit imbuhan dengan membeli buku buku yang berfaedah. Simpanan tabung haji sebagai contohnya. Menggalakkan anak berjimat cermat merai kesederhanaan bulan puasa dan perayaan dengan berhemah. Bukan dengan kemeriahan, pembaziran yang berterusan. Siapa anak kita esok adalah hasil didikan hari ini. Saya juga sedang belajar dan terus belajar dalam soal ini.
            Jika dahulu sebelum hijrah ke kampong, kami juga berpeluang berkonvoi beramai ramai untuk balik raya. Apa yang saya perhati apabila kita pulang berkumpul di rumah sendiri atau keluarga mertua beberapa persiapan juga adalah perlu. Menyediakan wang belanja dapur, atau mewujudkan tabungan khusus dengan adik beradik. Agihan tugasa juga perlu, kerana ketika inilah keluarga berkumpul dan ramai. Sudah tentunya ada banyak kerenah. Selain bertolak ansur, ringan tulang di dapur atau menyumbang apa sahaja dari segi kewangan. Keseronokan berganda apabila kita meraikan dengan penuh tolak ansur dan kerjasama. Semoga Ramadhan kali ini adalah lebih baik dari tahun tahun sebelumnya. Insya Allah. Selamat menyambut Ramadhan mohon maaf zahir dan batin buat pembaca, kenalan dan rakan rakan. Sahut Ramadhan kali ini dengan penuh persediaan dan ketenangan.





1 comment:

  1. Seronok baca kenangan puasa Kak Mas masa kecil. Teringat kenangan sendiri juga walaupun tak banyak. Hehe.

    Kak Mas, ikan yang diperap satu malam tu, diperap dengan bahan apa?

    ReplyDelete