Wednesday, May 30, 2018

Kisah kasih sayang



Teks: Masayu Ahmad
“Untunglah sebab anak ramai boleh bergilir gilir jaga.”
Titipan bermakna dari bapa saudara yang kami panggil Pok Su. Barangkali apabila melihat kami adik beradik bergilir pulang menjaya ayah yang kini sudah terbaring sakit.
“Pak cik perlu sabar dan redha, pelincir pada tulang punggung sudah kering.”
“Sudah sampai masa saya ni doktor.”  Balas ayah.
Saya yang mendengar berada di belakang laju mengalir air jernih dalam hati. Sampai masa maksud ayah maksudnya sudah tidak banyak masa yang ada. Bukannya mendoakan Allah menyegerakan kematian. Tetapi mendoakan kebaikan agar Allah memberikan semangat luar biasa buat ayah agar dapat berjuang istiqamah redha dengan kesakitan dan kesukaran di hujung usia.
Setiap kali menatap wajah tua ayah, hati luluh. Namun kuatkan semangat agar dapat menjaga sebaiknya.
“Ibu kita mahu pergi rumah Tok Ayah hari ini ya.” Bait bait yang keluar mulut Ammar apabila melihat rutin saban minggu. Kalau sudah sibuk mengangkut barangan ke kereta. Ammar siap siaga berpakaian dan sangat seronok.
Saban waktu ketika menyediakan hidangan tengahari, saya suka hidangkan di dalam talam. Makanan kesukaan seperti ikan masak asam, sayur lemak putih, sambal mempelam dengan isi ikan rebus. Itu adalah antara menu kesukaan. Kadangkala bertanya dahulu mahu makan apa.
“Kalau mahu hidang, tengok cara Mek buat. Masak dan sediakan yang terbaik buat suami.” Itu pesanan yang selalu dititipkan. Jadi saya tidak pernah lupa ia sudah melekat. Nasihat demi nasihat diberikan.
Sambil menemani makan akan keluar cerita cerita lama. Tugas hanya dengar. Kerana memori itulah yang memberikan nafas kerinduan pada yang tiada.
Sebagai anak cepat atau lambat bukan soalnya, tetapi kesihatan dan pengakhiran yang baik adalah tujuan dan matlamat. Saya sangat pasti saya akan rindu suasana ini. Ayah pada usia mudanya kuat bekerja dan sangat garang.
Namun masih terserlah kasih sayang. Ketika saya usia kecil belum sekolah apabila petang, saya suka tidur di lengan. Kadangkala mendapat upah dua puluh sen tugasan mencabut uban.
Saya bersama kakak selalu ingat pesanan, jangan ke tepi sungai jangan bermain air pantai. Tetapi kami nakal kanak kanak, sesekali terlepas juga ke tepi pantai. Bermain ombak dengan gembira. Perlu balik sebelum petang atau sebelum azan, kalau tidak tahulah kami nanti.
Suatu hari seronok kami berkubang bermain air baruh depan rumah. Sakan mandi manda dengan kawan kawan. Tetapi ia sampai juga kepada ayah. Apalagi saya segera lari dan bersembunyi di sebalik almari. Kakak sempat dimarahi ayah. Saya apabila penat bersembunyi dan kemudian keluar dan pura pura tidur. Saya selamat, tetapi kami tetap diberi amaran dan pesanan.
Masa jauh berlalu saya bersama kakak kini bergilir menjaga dan mengurus ayah bersama adik lelaki. Adik beradik yang jauh juga selalu pulang memberikan sokongan.
Kita hidup tumpang menumpang sebagaimana waktu kecil kita dikasihi dan apabila tiba masa kita pula yang mengasuh dan mengasihi. Itulah putaran kehidupan dan anak anak juga nanti tentunya akan melihat dan memandang setiap sisi rutin mereka sejak kecil. Harapannya buat semua anak anak dan juga doa kita sebagai ibu, agar terus istiqamah dengan kebaikan. Semoga ia menjadi tauladan yang baik sampai bila bila.
Sebagaimana kita rindu masa kecil, begitulah juga kita akan rindu momen momen penting kehidupan bersama anak anak.
 “Ibu abe, rindu mahu muat ulangkaji matamatik.”
Lalu diambil buku latihan tahun enam, dibuatnya bersungguh sungguh.
Barangkali rindu kenangan berusaha siang malam tahun lepas. Kadangkala letih, penat, malas, motivasi jatuh. Kini sejak naik tingkatan satu sudah merindui momen momen ketika berjuang menghadapi peperiksaan besar kali pertama.

Apabila melihat anak di depan mata dulunya kecil kini semakin membesar, masya Allah rupanya sungguh pantas masa berlalu. Anakanda semakin membesar dan kini hampir separuh tahun abang Hakim tinggal di asrama, hanya pulang sekali sahaja sebulan. Berhijrah menimba ilmu.
Sebagai ibu tentunya sedikit gusar namun sentiasa tawakkal dan doa yang tidak putus buat anak anak. Anak sulung tentunya adalah model dan contoh buat adik adik.
Jangan sesekali mengambil hak orang lain. Jangan berhutang waima sepuluh sen. Jangan tunjukkan kesusahan pada orang lain. Jangan meminta minta. Belajar untuk urus masalah sendiri.
Pesanan demi pesanan. Setiap hari dan apabila ada luang masa.
Abang Hakim sudah tidak ada di depan mata ibu, namun doa ibu panjatkan berterusan agar sentiasa berada dalam lindungan Allah selalu. Sebagaimana permulaan di asrama, ibu tidak betah di rumah kerana mengingatkan anakanda.

Awal awal minggu dan bulan ada banyak perubahan yang berlaku. Proses menerima dan mengadaptasi kehidupan baru. Termasuk hidup secara berjemaah dan berkongsi.
“Ibu baju abe hilang.
Ibu kasut hilang.
Ibu baldi hilang.”
Begitulah adunya setiap kali. Kini selepas melepasi setengah tahun Alhamdulillah perubahan yang ketara ibu lihat. Sudah pandai berdikari mengurus keperluan sendiri. Basuh dan kemas pakaian. Walaupun tidak sempurna namun ibu melihat perubahan tersebut.
Sesekali abe menelefon ibu, bercerita perihal di asrama. Tidak ada lagi aduan barang hilang.
“Sudah lama abang tidak nampak ibu sibuk dengan telefon.” Tegur Hakim pada suatu hari.
Itulah kejayaan besar buat saya, apabila berjaya menyusun jadual kesibukan. Tidak mahu kesibukan dan menampakkan gajet ada di tangan apabila berada di sekitar anak anak.
Azam sejak awal tahun berdikit dikit saya usir kesibukan bersama gajet. Memandangkan urusan saya juga banyak juga memerlukan online secara terus menerus. Awal pagi saya mengubah semula rutin penggunaan sebelum anak anak bangun. Apabil selesai mereka sudah bangun dan boleh fokus sepenuhnya kepada anak anak.
Memandangkan Amni dan Ammar masih kecil dan anak anak sekolah seperti Arissa, Aiman, Arif dan Aiman. Mereka memerlukan saya hampir setiap waktu.
 Urusan sekolah pagi dan petang, usai sampai di rumah mereka mencari cari di dapur. Itulah keredaan paling nyata kesibukan apabila mereka dapat menikmati air tangan. Menu pagi, usai balik sekolah dan selepas mengaji al quran pada waktu malam.
Masa makan adalah paling istimewa kerana semua dapat berkumpul dan menikmati hidangan. Apabil seorang lambat turun makan, selalunya saya akan pastikan semua ada baru makan.
“Bukan selalu kalian akan dapat makan bersama sama. Apabila besar kelak kalian sukar untuk berjumpa dan makan bersama setiap hari. Jadi masa inilah masa yang paling akan kalian ingat apabila dewasa kelak.” nasihat suami pada anak anak.
“Lihat ayah sekarang bukan setiap hari dapat berjumpa adik beradik dan makan bersama.”
Kebersamaan dan bersatu adik beradik adalah satu usaha menerapakan nilai nilai moral sejak dari kecil. Bergaduh dan menangis itulah biasa, namun luar biasa apabila bergaduh dan berpecah apabila dewasa kelak. Kasih sayang tidak pernah akan padam selagi mana ia disiram berterusan sehingga akhir ayat. Bukan saya semata, tentunya kalian juga ibu ibu yang mengharapkan tautan kasih sayang anak anak sehingga ke hujung nyawa.


No comments:

Post a Comment