Saturday, April 20, 2019

5 strategi lapang sebelum menjelang 1 Ramadhan

Teks: Masayu Ahmad

Ramadhan kali ini mahu bertenang-tenang, mahu lebih lapang. Berikut 6 strategi yang boleh kita ubah menjelang Ramadhan tahun ini.

1. Persediaan awal sebelum menjelang Ramadhan dan Syawal. Segala persiapan untuk anak anak disediakan lebih awal. Kita tidak pancit dan letih di siang hari semata mata mahu menyiapkan kelengkapan dan persiapan. Selesaikan semua sekali sebelum atau sebulan lebih awal. Ramadhan dan Syawal kita lebih bersedia dan tidak lagi kelam kabut sehingga malam raya. Maksudnya kita lebih merai bulan bulan penuh keberkatan.


2. Kosongkan dan lapangkan. Fizikal dan mental. Jika ada perkara yang menyebabkan kehidupan kelam kabut, buang masa. Mula susun dan sisihkan. Susun perkara yang hanya beri manfaat. Manakala aktiviti yang menyebabkan pencuri masa dan leka kita boleh asingkan dan lupus terus.
Contohnya keluar dari semua kumpulan yang banyak menyumbang kepada aktiviti buang masa, sembang kosong dan perlumbaan trend.


3. Sisihkan kumpulan 'perlumbaan trend'. Apa maksud 'perlumbaan trend'? Ada sesetengah orang mereka perlu ada ganjaran meterial untuk menjadikan diri sebagai tumpuan. Ada pula yang menjadikan objektif utama mendapatkan sesuatu sebagai ganjaran sosial. Orang lain ada aku juga ada, maka aku sudah setanding dan berada dalam kelompok yang betul.

Perlumbaan trend ini sudah menjadi satu penyakit dan kegilaan. Ia seperti barah makan diri. Contoh perlumbaan trend ketara adalah mahu menonjolkan atau membuktikan bawah aku boleh, aku mampu, aku sangat luar biasa. Dengan menyatakan dengan jelas di media sosial aku kini sudah capai maka aku adalah orang yang sukses di mata masyarakat.

Perlumbaan ini juga menyebabkan ada kelompok yang tidak mampu capai dan mereka merasakan terpinggir dan inilah salah satu punca tekanan gaya hidup.

4. Buktikan bahawa kita tidak terpengaruh dengan apa apa. Kelompok ini adalah tidak kisah, tidak mengapa dan hidup dengan tenang dan gembira tanpa perlu membuktikan apa apa. Inilah kemahiran gaya hidup tanpa perlu kita bersaing dengan siapa siapa. Jika kita mahu capai kita buat dengan seronok, jika kita mahu kurangkan kita boleh buat hala tujuan baru tanpa perlu canang. Fokus untuk rai diri sendiri dan orang orang yang rapat sahaja.

5. Buang barang, sisih dan kosongkan.

Berapa lama kita sudah jadi hamba barang? Banyak barang kita kumpul dan tidak guna, beli kerana orang lain beli. Beli dan kumpul, beli dan kumpul. Sampai satu ketika penuh rumah dengan barang tetapi tidak digunakan dan dimanfaatkan. Mulai hari ini buang barang yang sudah melebihi 10 tahun ke atas. Sedekah dan berikan kepada mereka yang benar benar mahu guna.

Jika tidak perlu jangan beli. Kalian akan rasa lebih lapang, rumah lebih mudah kemas dan juga ruang santai lebih luas. Cubalah!










No comments:

Post a Comment